Tips

Sunday, October 31, 2010

Lost In The Wonder Of The Ganges

*This article was published in Venture Magazine, 1st Issue on September 2010

Similar to Mecca in Saudi Arabia, Varanasi or as locals say, “Banares” became one of the most famous cities in India as a major Hindu religious destination. With the Ganges River as the icon, Varanasi is known as "The holiest Hindu City." According to a recent count, more than 60,000 Hindus every year come to the Ganges River at this location to perform religious rites. Actually, often “into” the Ganges might be more accurate. Varanasi is also known as the “City of Light” because of the multitude of people seeking enlightenment and answers to their life questions at the many temples and “ashram”, many over 3,000 years old, which are scattered around in the city.

I got up at the break of dawn and standing at the “ghat” – an area of steps on the banks of Ganges River, and I stared at the majestic magenta of the sky. The whole city was still asleep. I felt that everyone was still curled up asleep under their blanket against the cold morning of winter season in India. There was no activity to be seen around the river. The boats were still tied neatly to the river side. The calm morning waters of the Ganges reflected into my eyes unique shadows from the buildings near the river. This was a brief serene and peaceful moment before the start of another hectic day of worship.

I sat comfortably in a small boat that took me cruising along Ganges River with other travelers also looking to enjoy the beauty of the old Maharaja buildings along the ghat while waiting for the sunrise to come. From a distance, a girl with a small basket on her arm jumped gracefully from one boat to other, finally landing on ours, selling her flower candles. “Have your flower candle, make a wish and float it on the river. It will bring good karma for your life”, she said. I bought one and floated my flower candle on the river, content with the hope of good karma and good life.

Not too long, from the east, slightly shrouded in fog, the perfectly round orange disc of the sun began to shyly reveal itself. Everyone in the boat was changing positions, showering the sun with photo snaps from different angles. I could not deny the stunning sunrise that morning on Ganges River. All eyes were hypnotized by this beautiful creation of God.

The boat continued our peaceful cruise down the Ganges when a frantic scream from one of the passengers surprised us all. She pointed toward the river and as I followed the direction of her finger my jaw dropped. A rotten corpse was floating right next to our boat! Crows were having the time of their lives feasting on maggots over the surface of the body. Oh God, what was I dreaming last night to deserve seeing such a grotesque site floating on the Ganges River today?

As it turns out, the Ganges River is a place where the drama of life and death collides each day. Hindus believe that performing cremation rituals and placing the bodies in these sacred waters will smooth the progress of transmigration of the spirit from the physical life to Nirvana. A shocking sight to me is actually a common yet important ritual to those that live, and die, here. What would I see next?


My attention soon shifted when I heard the sound of bells repeating loudly from Dashshwamedh, one of the most famous ghat for the bathing ritual. By now Dashshwamedh ghat is already packed with hundreds of people who were ready to bathe with the sacred water of the Ganges as a symbol of purification.

Some made preparation at the ghat by offering solemn prayers. While praying, each person filled a small metal bowl with the river water. Once it is full, they would raise the bowl above their heads and as they closed their eyes and prayed, poured the water back slowly into the river. When the bowl is empty, they repeat the same ritual over and over again.

After these prayers, the supplicants would slowly enter the Ganges. Once in the river, they had the freedom to express themselves in the self purification process. Some of the people would just dip their bodies up to their neck and continued meditating, while some repeatedly soaked themselves in and out the Ganges facing the four different directions of the compass while reciting a personal mantra loudly. These various different expressions of self purification held my attention as I tried to bring myself closer to this Hindu practice of giving a token of deep appreciation to their Gods.

Also, some people were seen performing “Ganga Jal”, a tradition of “purifying,” in a small brass pot, the sacred water of the Ganges for drinking. This is a Hindu tradition that unfortunately needs to be avoided by travelers if they want to continue the journey without a tummy ache!

Our boat moved away slowly from Dashshwamedh ghat and continued to cruise down the Ganges. There were a quite number of activities along the ghat. Groups of people sitting in circle listen to the message of a preacher and people scattered randomly on the ghat meditating. Unforgettable were the “Saddhu”, the holy men, as they can be seen holding up palm-sized mirrors and applying the holy makeup of their trade. Seeing these activities made me realize the central importance of worship to Hindu India.

Further along on the river’s fringe, not too far from sewage and a garbage dump, a line of the “laundry army” was chirping away while busy at their work washing clothes, bed linens, blankets and sari. I was just wondering how on Earth these fabrics could possibly be even remotely cleaned considering how polluted Ganges water seems to be. But the beauty of this river is that once these fabrics are stretched out for the sun to dry they seem magically clean, and the exhibition of color swatches along the sidewalk gives a splendid touch of another side of the Ganges’ morning charm.


As the boat moved back toward the place where we started, I pondered. No matter how dirty my initial sense first told me the Ganges is, it is and will continue to be the only source of water for the people who live around the area, and a thousand years of being sacred for Hindus, somehow seems to “purify” the river, as well as those that meditate. The view of a decomposing body, of the bathing ritual, of Ganga Jal, and laundry troops enticed me to relate to one of the values in life that people tend to forget – obedience.

I take off my proverbial hat to give respect to the people who perform the purification ritual fervently despite the fact that the condition of the Ganges River may leave something to be desired. I realized that I originally failed to comprehend the beauty of this unique practice that I saw and felt this morning. Something that was beyond the capacity of the values I believed in now seemed very clear to me.

As I enjoyed the last part of the morning’s boat trip I really knew how wonderful it was to be lost in the wonder of the Ganges…

Lanjut yuukk...

Monday, September 13, 2010

Shalat Ied Sunda Kelapa - Sebuah Pembelajaran




Fajar belum menyingsing, saya dan Alexander sudah berada di Pelabuhan Sunda Kelapa. Pelabuhan masih sepi. Saya hanya melihat beberapa photographer berseliweran di keremangan subuh. Di sisi lain, beberapa orang lengkap dengan baju koko dan peci sedang menggelar tikar untuk persiapan Shalat Ied pagi itu.

Bersamaan saat matahari mulai muncul, para jamaah yang akan melakukan shalat Ied mulai berdatangan. Beberapa orang muncul dari kapal dengan lincahnya menyebrangi balok-balok jembatan yang menyambungkan kapal dan pelabuhan dengan baju koko dan sajadah disampirkan di pundak mereka. Tak sedikit juga yang datang dengan kapal kecil dari kampung tetangga untuk mengikuti Shalat Ied menambah kesan religi pagi itu.


Beriringan dengan jumlah jamaah yang makin bertambah, jumlah photographer yang berada di Sunda Kelapa juga bertambah secara significant. Mereka hadir dengan berbagai macam model kamera mahal berserta dengan lensa-lensa dengan variasi ukuran yang berbeda. Mulai dari yang sekecil botol aqua sampai yang sebesar bazooka!

Bikin saya yang bukan berprofesi sebagai photographer ini, yang hanya berbekal kamera pocket sebesar kotak korek api merasa terintimidasi dan minder abis!

Pelabuhan Sunda Kelapa di saat Shalat Ied memang selalu menjadi salah satu surga favorit bagi pada photographer. Jejeran kapal tradisional khas Indonesia berasal dari suku Bugis yang biasa disebut Kapal Pinisi tertambat dengan rapi dan gagah sepanjang pelabuhan. Tak lupa barisan sajadah dengan corak dan warna-warni yang meriah memberikan sentuhan kombinasi suasana yang menarik bagi para photographer untuk diabadikan melalui lensa kamera mereka.

Misi saya untuk datang ke Pelabuhan Sunda Kelapa pagi itu sangat sederhana. Saya hanya ingin melihat sebuah ritual keagamaan yang khusyuk dan penuh makna bagi yang merayakan. Tapi hati saya terenyuh karena yang terjadi disana berbeda sekali dengan yang saya bayangkan. Mau tau apa yang saya lihat terjadi disana?

Prosesi suci yang seharusnya berjalan dengan solemn ini ternodai dengan kehadiran para photographer yang menurut saya kurang ethical. Bayangin saja, saat Shalat Ied berlangsung, jumlah photographer yang tidak sedikit itu bergerombol di beberapa sudut dimana objek foto bagus berada tanpa menghiraukan dan tanpa malu-malu untuk memotret TEPAT DI DEPAN para jamaah yang sedang shalat. *Duh, elu-elu pade bukan Tuhan kali yang harus disembah *

Ada lagi yang saya lihat. Seorang Ibu yang sudah berumur duduk di kursi roda dan sedang berdoa dengan khidmat. Dilihat dari jauh tampak indah dan menyentuh. Tapi keindahan itu segera luntur saat 10-12 orang photographer mengelilingi si Ibu dan langsung sibuk memotret tanpa rasa malu. SIGH.

Saya memang bukan photographer. Saya tidak bisa merasakan bagaimana sedihnya dan gundah gulananya dan DONGKOLnya kehilangan sebuah momen penting yang selayaknya diabadikan dalam bentuk foto. Tapi pemikiran logika sederhana saya berbicara, gimana rasanya jika saya saat sedang berada di gereja dan berdoa bertekuk lutut dengan konsentrasi tingkat tinggi terus ada gerombolan photographer menghujani saya dengan jepretan ganas mereka? Yang ada konsentrasi saya buyar dan dapat dipastikan saya akan kameha-meha para photographer ini biar tau etika!

Saya ga punya koleksi foto dengan hasil spektakuler seperti para photographer yang hadir pagi itu di Pelabuhan Sunda Kelapa. Saya hanya punya beberapa hasil jepretan berkualitas ecek-ecek dari kamera pocket saya.

Tapi saya diingatkan mengenai The Golden Rule – “Treat others as you would like to be treated”. Saya dengan tegas tidak mau jadi "model dadakan" saat sedang beribadah. Jadi saya juga tidak mau menggaggu mereka yang sedang beribadah. Yuuk, jadi orang lebih sensitive terhadap sesama. Kita belajar bahwa menghormati sesama itu penting. Menghormati umat lain yang sedang beribadah juga lebih penting. Berbuatlah sesuatu dengan kesadaran tinggi dan penuh etika.

Minal Aidin wal Faidzin. Mohon Maaf Lahir dan Bathin bagi teman-teman yang merayakan!





Lanjut yuukk...

Sunday, June 20, 2010

Amazing Race India..

Liputan dari Varanasi dan New Delhi, India

Hari terakhir saya berada di Varanasi, Robert menyapa dan menanyakan rencana saya hari itu ketika saya masih asik kongkow dan menikmati sarapan saya yang belum selesai. Robert adalah seorang lelaki paruh baya yang berasal dari San Fransisco. Setiap tahun beliau tidak pernah absen mengunjungi Varanasi. Tahun ini adalah tahun ke-20 beliau berada di Varanasi.
Saya menjawab pertanyaan Robert dengan muka cemberut “I’m leaving Varanasi in a few hours.”
Lucunya, Robert malah merespon “Leaving today?? Have you bought your saree?”
Nyahahaha, penting gitu yah nanya udah punya saree atau belum? Setelah tahu saya belum punya saree, Robert menawarkan kepada saya jika saya berminat untuk membeli saree. Saya tertarik dengan tawarannya mengingat pemilik toko saree ini adalah anak asuh Robert yang sudah dia kenal sejak 20 tahun yang lalu. Saya yakin harga yang ditawarkan juga tidak membuat kantong saya jebol. Tapi waktu yang saya punya sebelum jadwal keberangkatan auto rickshaw saya ke airport hanya 1 jam. Kush – pemilik guesthouse sudah asik bernyanyi memberikan wanti-wanti bahwa saya harus tepat waktu kembali ke guesthouse untuk mengejar rickshaw yang akan membawa saya ke airport. Tapi Robert memastikan kalau saya akan kembali tepat waktu. Maka dengan waktu sempit yang tersedia, Robert dan saya segera meluncur!!..

Amazing Race pertama hari ini DIMULAI!!!


Mulai dari guesthouse, kami berdua melakukan kombinasi lari dan jalan cepat melewati gang-gang kecil penuh misteri di Varanasi. Akhirnya, kami berdua berhasil sampai di toko tempat anak asuh Robert hanya dalam waktu 15 menit! Masih ngos-ngosan dan betis saya nyut-nyutan, saya harus segera mulai memilih warna dan bahan saree yang saya mau. Tentunya turis kere seperti saya tidak mampu membeli saree sutera dengan harga yang mahal. Maka saya hanya melihat koleksi saree yang terbuat dari cotton dan memutuskan membeli saree seharga 550 Rupee berwarna kuning kemerahan. Buat perempuan seperti saya, ini adalah transaksi jual beli tercepat yang pernah terjadi! Saya bahkan tidak sempat mencoba membalut tubuh saya dengan saree tersebut! Segera setelah menerima uang kembalian dan saree, saya mengucapkan salam perpisahan kepada Robert dan berlari melesat bagai Flash Gordon kembali ke guesthouse!

Saya kembali tepat waktu, bahkan masih bersisa 10 menit!! Nafas saya tersenggal-senggal, badan saya berkeringat dan yang pasti paha dan betis saya langsung mau copot! Wuiihh, tapi saya seneng banget tidak telat!

Saya menuju lobby hotel dimana saya bertemu dengan teman backpacker lain, sebut saja Denny yang akan menuju airport dengan tujuan akhir dan waktu yang sama dengan saya. Setelah menyelesaikan urusan check-out dan pembayaran, kami berjalan meninggalkan Schindia Guesthouse menyusuri gang-gang kecil untuk terakhir kalinya menuju auto rickshaw yang akan membawa kami ke airport. Saya cukup sedih melihat pemandangan terakhir yang saya lihat ketika berjalan melalui gang kecil meninggalkan Varanasi. Di salah satu sudut gang yang cukup panjang, duduk berjajar rapi sekitar 30 pengemis memakai baju lusuh lengkap dengan mangkuk logam di pangkuan paha mereka. Pemandangan yang sungguh memprihatinkan.

Auto rickshaw segera membawa kami ke airport. Terletak 18 km dari jantung kota Varanasi, dibutuhkan waktu hampir 1,5 jam untuk sampai di airport. Saya menikmati kombinasi kacaunya kemacetan lalu lintas di kota dan indahnya pemandangan daerah pedesaan sepanjang perjalanan ke airport.

Setelah sampai di airport, kami segera menuju check-in counter Kingfisher dan masing-masing kami mendapatkan dua boarding pass sekaligus. Satu untuk penerbangan Varanasi – New Delhi, dan satu lagi untuk penerbangan New Delhi – Jaipur.

Persis 1,5 jam terbang, pesawat mendarat dengan sempurna di New Delhi. Pesawat lanjutan saya ke Jaipur masih 3,5 jam lagi. Saya dan Denny memutuskan untuk mampir ke Toursim Office meminta pendapat mengenai objek wisata yang paling memungkinkan untuk bisa kami kunjungi dalam waktu yang sempit ini.

Menurut petugas Tourism Office, kami direkomendasikan untuk mengunjungi Qutab Minar. Walaupun tidak banyak tahu mengenai objek wisata ini, kami memutuskan untuk pergi kesana. Setelah membayar pre-paid taxi sebesar 310 Rupee, kami menuju ke Qutab Minar.

Kami membayar 250 Rupee per orang untuk masuk ke dalam Qutab Minar. Qutab Minar adalah sebuah kawasan bangunan mesjid yang terkenal dengan minaret setinggi 72.5 M terbuat dari bata merah dan penuh ukiran ayat-ayat Al-Quran yang sangat indah menghiasi beberapa bagian minaret.

Setelah puas melihat-lihat, kami keluar kawasan Qutab Minar menunggu Supir Taxi yang mengantarkan kami ke tempat ini, karena beliau sudah berjanji untuk menjemput kami kembali jam 5 sore. Tapi waktu sudah menunjukkan pukul 5:15 sore dan keberadaan beliau tidak bisa dideteksi di sekitar kawasan Qutab Minar. Saya cek ke daerah parkiran mobil tapi beliau memang tidak beredar sama sekali.

Kami memutuskan untuk memberhentikan sebuah taxi yang lewat, tapi Pak Supir meminta kami membayar 500 Rupee dan tidak bersedia melakukan tawar-menawar. Akhirnya kami membiarkan taxi ini pergi begitu saja dengan mengharapkan akan ada taxi yang lewat. Tapi hal itu merupakan sebuah KESALAHAN BESAR!! Karena setelah menunggu beberapa menit ke depan, hal itu tidak terjadi! Tidak ada satu taxi pun yang lewat!

Saya mulai panik dan bertanya kepada supir-supir auto rickshaw yang berada di sekitar situ untuk mengantarkan kami ke airport. Tapi sayangnya tidak ada yang bersedia. Aduh, saya udah mulai lemes banget. Waktu tetap berjalan, waktu boarding kami pun tinggal sejam lebih beberapa menit saja tapi kami masih tidak ada progress sama sekali.

Seorang penjual minuman lemon di pinggir jalan berusaha menenangkan saya. Dia memastikan saya akan membantu mencari taxi maupun auto rickshaw yang akan mengantar kami ke airport. Saya sudah pasrah dan mulai memutar otak untuk menyusun Plan B jika saya benar-benar akan ketinggalan pesawat. Tapi untungnya penjual minuman lemon yang baik hati itu benar-benar mendapatkan seorang supir auto rickshaw yang bersedia mengantarkan kami ke airport dengan biaya 200 Rupee. Saya tak henti-hentinya mengucapkan terima kasih kepada penjual minuman lemon tersebut.

Auto rickshaw kami pun meluncur dengan kecepatan tinggi membelah jalanan kota New Delhi. Tapi apesnya saat itu jam pulang kantor dan kemacetan pun terjadi dimana-mana. Auto rickshaw kami sedikit tersendat-sendat terjebak kemacetan New Delhi. GUBRAKK!!

Ketika kami bertanya “How long will it take to go to the airport?”
Pak Supir menjawab “Approximately one hour.”
Duuh, mudah-mudahan ini bukan perkiraan ala India yang biasanya selalu meleset jauh dari perkiraan!

Saya cuman bisa sok cool dan berdoa menyerahkan nasib saya pada kemacetan New Delhi dan Pak Supir. Untung saja kemacetan New Delhi tidak separah Jakarta. Semacet-macetnya, setiap kendaraan masih bisa berjalan lambat merayap dan biasanya kemacetan hanya terjadi di perempatan jalan karena menunggu lampu merah.

Memasuki tol, pak supir menancapkan gas-nya pada kecepatan maksimum yang akhirnya mengantarkan kami ke airport tepat 10 menit lebih cepat dari jadwal boarding kami. Waaaa, kami ga telat! Senangnya bukan main!

Kami segera menuju kawasan airport tempat dimana kami datang tadi sore. Hmm, tapi kayaknya ada yang salah. Lha, ini kan arrival section?!? Setelah bertanya kepada salah satu officer, dia menjawab “Departure section is in another building, next to this one.”

Huuuaaahhh..Amazing Race kedua hari ini DIMULAI!!!

Serentak kami berdua tanpa dikomando langsung berbalik arah dan LAAAAAAAAAAARRRRRRRRIIIIIIIII dengan kecepatan tinggi!!!!!!!!!

Tergopoh-gopoh kami sampai di Domestic departure section, memberikan boarding pass kami kepada petugas security di depan gate. Dengan polosnya beliau berkata “Flying Kingfisher? Departure section is at Level 2 – International lounge.”

WHAAAAATTTTT?????

Kami lari lagi menuju lift untuk naik ke level 2. Saat kami berlari, dari kejauhan kami melihat pintu lift sudah mulai tertutup dan kami berteriak “waaaaiiitttt upppp!!!!”..
Tapi tanpa belas kasihan tidak ada seorang pun yang berusaha menahan pintu lift supaya tetap terbuka. Pintu lift tertutup dengan manis persis di depan hidung kami saat kami sampai di depan pintu lift. SH***TT!!!

Otomatis kami segera memencet tombol lift berulang-ulang sampai akhirnya kami naik ke Level 2. Kami langsung berbaris di antrian security screening sambil mengecek departures monitor dimana boarding gate kami berada – T16. Setelah berhasil melewati screening section, kami langsung berlari menuju T16, memberikan boarding pass kami dan masuk ke bus.

Kami berdua cuman bisa terdiam dan mengatur napas kami yang tersenggal-senggal. Setelah berhasil menenangkan diri, kami berdua cuman bias saling pandang, ngakak-ngikik tidak karuan mengingat kejadian yang baru saja terjadi yang bisa mengakibatkan kami ketinggalan pesawat!!! Pppfffhh, untung saja hal itu ga kejadian!! Kami berdua pun sambil tertawa bersamaan berkata “We made it! HIGH FIVE!!”

Kebayang ga sih kalo saya sampe ketinggalan pesawat di New Delhi? Bisa hancur minah semua rencana spektakuler saya di India..

Lanjut yuukk...

Monday, April 12, 2010

Cuap-Cuap Nabi on CHIC Magazine

Hari ini saya masuk kantor dengan tampang beler, muka merah kebakar, pantat berasa tepos dan badan saya yang tua renta ini berasa remuk redam. Semua ini adalah indikasi akibat melakukan perjalanan yang panjang dan lama tapi menyenangkan ke Krakatau weekend ini.

Hal pertama yang saya lakukan setelah sampai di kantor adalah menyalakan laptop dan mengunjungi blog tercinta ini, yang tampaknya sudah lama sekali ga saya buka dengan alasan saya kecapean traveling sampe lupa menulis..

Saya liat komentar di postingan saya bertambah. Saya cek satu-persatu komentar baru ini sampe mata saya terbelalak dengan komentar seorang teman baru yang menuliskan..

“Selamat...! selamat...! Selamat jalan-jalan dan menulis kisah seru selama di India. Selamat juga ya, blog ini diulas majalah CHIC di rubrik BlogReview. Keren, emang ;) Keep writing, keep blogging”

Reaksi pertama.. BENGONG!

Reaksi kedua setelah sadar.. berteriak “BLOG GW DI FEATURED DI MAJALAHHHH!!!”

Tentunya teman-teman kantor saya di sebelah cubical langsung mengerubungi layar laptop saya dan segera bergabung membacan dan sumbang saran “Beli majalahnya siang ini!” “Jangan lupa dipoto dan diupload di FB” “Waaa, gw jadi temen kantor lu ikutan beken!” – yang ini komentar agak narsis pastinya – dan masih banyak komentar seru yang lain..

Akhirnya saya membeli majalah itu tadi siang dan serta merta membuat postingan ini.

Perasaan saya campur aduk waktu baca review blog saya di majalah itu. Dulu, saya suka iri kalo liat ada temen-temen sesama blogger yang blog-nya di featured di majalah. Tiap kali baca ulasan mereka di majalah saya suka membatin dalam hati “kapan yah blog saya bisa dimuat di majalah..”

Hari ini.. impian saya terwujud!

Terima kasih untuk Mbak Erma Dwi Kusumastuti, seorang penulis yang tentunya tidak saya kenal tapi berjasa untuk mempromosikan blog saya yang bodor ini. Terima kasih untuk CHIC yang pasti dengan kesadaran penuh, tanpa ragu-ragu memuat blog review mengenai blog saya yang sesuai dengan judulnya memang penuh dengan kegilaan traveling. Terima kasih untuk Mbak Diah yang sudah memberikan informasi kalo blog saya direview oleh CHIC. Terima kasih buat KAMU yang selalu setia membaca blog saya!!

I love you guys! !

Lanjut yuukk...

Thursday, January 21, 2010

Belitung - Invisible yet Incredible..



Sejak menonton pelem LASKAR PELANGI, otomatis Belitung saya nobatkan sebagai salah satu destinasi domestik impian yang harus saya kunjungi. Ironisnya, sudah beberapa kali planning perjalanan saya ke Belitung gagal total karena saya suka sok sibuk di kantor dan salah satu alasan lain yang paling significant adalah saya BOKEK alias ga punya duid!

Berbulan-bulan gambaran pasir putih, birunya air laut, batu-batu granit yang spektakuler besarnya dan gagahnya mercusuar menari-nari di kepala saya. Tidak kuat menahan beban batin walopun dengan modal tabungan cekak, saya pun memutuskan untuk menunaikan perjalanan seru saya ke Belitung bersama Emmanuella, Novie, Savitri dan Gildas.

Bintang tamu perjalanan kali ini adalah Gildas, seorang French-Gabonese yang menjuluki Belitung sebagai “The Invisible Island”. Hanya dengan iman saja dia bersedia berlibur bersama kita walopun ketakutan setengah mati karena tidak tau menau mengenai keberadaan Belitung!


Sesampainya kami di Belitung, kami disambut oleh Pak TjeTjep. Beliau yang mengantarkan kami ngubek-ngubek Belitung selama 3 hari. Tak disangka tak diduga, Pak TjeTjep ikut terlibat dalam pembuatan pelem Laskar Pelangi dan Sang Pemimpi, jadi kami pun mendapatkan banyak cerita seru seputar pembuatan pelem.

Kami langsung menuju pantai Tanjung Tinggi. Salah satu lokasi pantai tempat pembuatan pelem, sampai-sampai ada plang bertuliskan “Lokasi Syuting Laskar Pelangi”. Berhubung hari itu adalah hari libur, jadi hampir seluruh populasi kota Belitung tumpek blek menghabiskan waktu berpiknik dan berenang di sekitar pantai. Luaarrr biasa ramenya kayak cendol!!

Menariknya, penduduk disana kalo berenang-berenang di pantai selalu memakai BAJU LENGKAP! Bikini is a BIG NO NO! Saya cukup terkesan karena Belitung masih jauh dari sentuhan pengaruh kebudayaan barat dan berharap mereka akan selalu menjaga kebiasaan ini.

Penampakan Tanjung Tinggi yang aseli dengan kombinasi pasir putih dengan air laut yang kehijau-hijauan juga batu-batu granit besar harus diakui sangat cantik. Otak saya dengan IQ jongkok ini tidak pernah habis berfikir bagaimana Tuhan bisa menciptakan segala sesuatunya dengan apik. Saya sungguh bersyukur masih bisa menikmati ciptaanNya.

Melihat anak-anak cowok lokal duduk manis di atas batu granit yang segede rumah itu, nyali saya jadi tertantang untuk ikutan nongkrong disana. BEGH, ternyata mo mencapai di atas sana perlu perjuangan. Harus loncat sana-sini, manjat batu sana-sini. Setengah perjalanan saya sudah mau menyerah karena medan pemanjatan semakin susah.Tapi, seorang anak membantu saya memanjat batu-batu yang curam itu dan akhirnya saya sampai juga di atas sana. Tentunya pemandangan dari atas sangat spektakuler!

Makan siang kami hari itu ditemani dengan angin kencang dan hujan badai. Tapi hal itu tidak membuat kami bersedih karena menu makan siang kami sungguh menarik. Ikan bakar dan goreng yang disajikan sangat fresh! Belum lagi kepiting saus tiram,tumis kangkung dan terong bakar! Tentunya tidak lupa ditemani air kelapa muda murni.. Yummy!

Setelah kenyang, kami pun meluncur ke Tanjung Kelayang Resort tempat dimana kami akan menginap. Kembali saya terpukau dengan keindahan alam yang disajikan pantai Tanjung Kelayang. Pasir putih yang lembut ditemani dengan jejeran nyiur melambai menari-nari di depan mata saya. Tampak di kejauhan beberapa batu granit besar berbentuk burung menambah indahnya pantai yang tenang ini.

Kami pun menghabiskan sore dengan berenang-renang di sekitar pantai. Tak lama kami melihat para nelayan mulai kembali dari memancing ikan. Sungguh pemandangan yang unik… tapi… kenapa mereka seliweran cuman pake celana dalem doang? Terus kenapa mereka ga malu sama kita seliweran dengan celana dalem doang? Mo diliat ntar bintitan.. Mo ga diliat tapi di depan mata? Ah..Serba salah..

Besoknya, jam 3 pagi kami semua sudah grasak-grusuk cuci muka dan sikat gigi karena kami harus ke Pantai Manggar yang harus ditempuh dalam waktu 2 jam. Kebetulan, kami semua sunrise junkies yang bersedia bangun pagi-pagi buta demi sunrise. Tentunya kami melanjutkan tidur kami di mobil dan menyerahkan tugas menyetir kepada pak TjeTjep.

Saat kami sampai di Pantai Manggar, matahari sudah mulai muncul sedikit demi sedikit dan tampak anggun menunjukkan sinarnya yang keemasan.Otomatis, kami semua terbuai sibuk jeprat-jepret.. Sampai akhirnya Emmanuella berteriak “aku nginjek e’ek!!” Barulah kami sadar kalo banyak e’ek manusia dimana-mana. Lha, ini apa penduduk lokal demen e’ek berjamaah ato emang tradisi? Apapun jawabannya, tetep banyak e’ek dimana-mana!!!

Dalam perjalanan pulang, Pak TjeTjep membawa kami berputar-putar untuk napak tilas Laskar Pelangi. Kami melewati rumah Bu Mus, area sekolah, pasar Manggar dan pabrik Timah. Setelah puas napak tilas, kami juga mampir di Danau Kaolin yang merupakan danau buatan hasil kerukan timah dengan warna airnya yang kehijau-hijauan.

Highlight perjalanan kami adalah mengunjungi Pantai Lengkuas di hari terakhir. Jam 6 pagi kami sudah duduk manis di boat yang akan membawa kami kesana selama kurang lebih 45 menit. Cuaca hari itu memang agak sedikit mendung, jadi imbasnya angin kenceng dan ombak tinggi membuat kapal kecil yang kami tumpangi oleng kesana kemari. Walopun tampang kami semua sok cool, tapi dalam hati udah pada ketar-ketir semua. Haha!

Untuk sampai ke Pantai Lengkuas, kami melewati beberapa Pulau cantik lainnya seperti Pulau Burung, Pulau Kelayang Besar, Pulau Babi dan Sand bar Island. Tampak dari jauh batu-batu granit bertebaran dimana-mana membentuk suatu formasi yang artistik dan menarik.

Seperti khasnya pantai lain di Belitung, Pantai Lengkuas juga memiliki pasir putih dan disekitar pantai dihiasi dengan batu-batu granit besar. Tapi yang membuat pantai ini lebih adalah sebuah mercusuar berlantai 18 berdiri dengan gagah disana. Mercusuar ini dibangun pada tahun 1882, sejak jaman penjajahan belanda tapi dirawat dengan baik sehingga sampai saat ini mercusuar ini masih dioperasikan.

Kami menyusuri tiap tangga satu persatu sampai ke lantai 18. Tingginya mintaa ammppYyunn dan tentunya bikin betis medadak mengencang dan nafas ngos-ngosan..

Tapi sampai diatas sana saya terperangah.. Saya ga perlu menjelaskan gimana indahnya pemandangan sekitar Pantai Lengkuas dari atas mercusuar. Walaupun kaki saya gemeteran dan detak jantung saya mendadak kenceng gara-gara takut ketinggian, tapi saya bersyukur bisa menikmati keindahan Tuhan dari atas sana.

Waktu saja yang membuat kami harus meninggalkan Belitung dengan pantainya yang indah. Rasanya berat sekali meninggalkan pulau kecil yang indah ini.. yang belum terjamah oleh modernisasi maupun ekspoloitasi dunia pariwisata ini..

Saya pun akhinya memberikan lambaian terakhir kepada Belitung dari kaca pesawat.
Termenung.
Dan berjanji akan kembali lagi ke Belitung..





Lanjut yuukk...