Tips

Tuesday, September 29, 2009

Berlayar menuju Siam Reap..


*Liputan dari Cambodia


Jam 6 TENG dengan sangat tidak sopan alarm saya berbunyi kenceng banget! Walopun hati setengah kesel tapi saya kegirangan juga mengingat pagi itu saya akan melanjutkan perjalanan ke Siem Reap naek kapal!!!

Memang ada dua alternative alat transportasi ke Siem Reap dari Phnom Phen maupun sebaliknya. Bisa naek bus atau kapal. Hari itu saya memutuskan untuk naek kapal walopun harganya jauh lebih mahal dari bus. Bukan sok kaya, tapi saya pengen ngerasain traveling dengan berbagai macam alternative alat transportasi biar pengalaman traveling saya makin seru. Kalo seandainya bisa naek kuda ke Siem Reap, pasti saya jabanin!! Haha!

Saya sampe di pelabuhan setengah jam sebelum kapal diberangkatkan. Saya langsung menuju dek belakang tempat dimana semua barang bawaan disimpan. Setelah itu saya masuk ke kapal. Kapalnya cukup besar dan tiap sisinya ada 3 tempat duduk. Saya menuju tempat duduk saya yang letaknya di deket jendela. Sambil nunggu waktu, saya perhatiin orang-orang yang pada mulai dateng. Saya liat ada dua cowok bule dateng pake jaket gunung yang tebelll banget! Saya ketawa ngakak sendiri! “Doh, heboh banget sih mas..emang mo kemana?? Mau maen salju di Cambodia? Salah kostum banget sih mas!!”

Menurut rekomendasi dari seorang temen baik yang pernah melakukan perjalanan ke Siem Reap naek speed boat, saya diingatkan untuk TIDAK DUDUK DI DALAM KAPAL. Tempat duduk paling strategis untuk menikmati pemandangan dan potret memotret berada di atap kapal. Jadi waktu pak nahkoda membunyikan lonceng tanda keberangkatan, saya beranjak dari tempat duduk, keluar kapal menuju atap kapal.

Doh, mo menuju kesana aja penuh perjuangan! Cuman ada sisa space sebesar setapak kaki di sisi kapal dan ga ada pegangan sama sekali! Tangga mo naek ke atap kapal juga ga ada. Kalo kecebur bukan hanya MALU tapi udah pasti ditinggal terlantar di tengah sungai! DOUBLE kan MALUnya? Jadi semua orang pada lompat jumpalitan sekuat tenaga dan super hati-hati untuk mencapai atap kapal. Perjuangan berat kami semua ga sia-sia. Pemandangan yang disuguhkan di kedua sisi sungai bener-bener indah..

Aktifitas para penduduk lokal sebagai petani dan nelayan bisa diliat dalam jarak deket. Jejeran rumah panggung disisi sungai menambah kesan kesederhanaan orang-orang Cambodia. Belum lagi kuil-kuil Buddha yang bisa diliat di beberapa daerah, juga hamparan sawah hijau membuat perjalanan di kapal jadi lebih menyenangkan.

Saya ga pernah nyangka kalo di bulan Desember adalah musim monsoon di Cambodia, jadi suhu udara bisa berubah drastis dari super hangat mendadak super dingin. Dan itulah yang terjadi di tengah perjalanan. 2 jam pertama menikmati keindahan Cambodia, matahari mendadak menghilang di balik awan dan suhu udara turun jadi diiinngggiiinnnn sekali!! Dengan persiapan yang sangat minim, saya cuman punya jaket tipis setipis kulit lumpia!! Brrr, SAYA KEDINGINAN. Tampaknya penumpang yang laen udah siap sedia dengan jaket tebel, terutama dua mas-mas yang saya ketawain tadi pagi. SAYA KUWALAT sodara-sodara!! Wekekekeke!

Karena ga kuat kedinginnan, akhirnya saya harus rela lengser dan masuk lagi ke dalam kapal. Bengong dan mati gaya di dalam kapal, saya malah ketiduran. Waktu saya bangun, saya langsung keluar menuju dek kapal. Ternyata pas banget karena kapal sedang menyusuri the famous floating village of Chong Kneas yang berada di danau Tonle Sap. Hutan bakau ada di kedua sisi danau dan banyak rumah apung di sekitar area. Anak-anak kecil pada berenang di air danau yang kecoklat-coklatan sambil melambaikan tangan ke arah kapal. Kita pun dengan norak-norak bergembira membalas lambaian tangan mereka! Ga lama setelah itu, kami merapat di pelabuhan Phnom Krom.

Setelah ngambil backpack, saya langsung melompat ke daratan. Jejeran abang ojek sama abang tuk-tuk udah ada dimana-mana. Setelah tawar-menawar dengan tukang ojek, akhirnya saya bayar $1 untuk diantar ke jantung kota Siem Reap yang letaknya kurang lebih 20 menit dari pelabuhan. Ojek meluncur lancar jaya menyusuri beberapa daerah pedesaan mengantar saya ke backpacker area.

Saya ga nyesel bayar mahal berlayar ke Siem Reap karena itu semua adalah awal mula kegembiraan dan keceriaan petualangan saya. 5 hari liburan saya di Cambodia merupakan sebuah pengalaman indah yang membukakan mata saya untuk menikmati keindahan bangunan bersejarah, mempelajari sebagian kecil sejarah tragis cambodia dan kebahagiaan untuk berbagi dengan mereka yang membutuhkan kasih sayang..







Lanjut yuukk...

Wednesday, September 9, 2009

One Fine Day in Phnom Phen..

*Liputan dari Cambodia

left - right : Independence Monument - Central Market Dome

MateK! Itu reaksi pertama saya waktu turun dari bus. Saya langsung kebingungan karena baru sadar kalo kami ga berhenti di terminal bus, tapi di salah satu sudut kota di depan sebuah hostel. Apesnya lagi, saya ga punya peta Phnom Phen dan satu-satunya peta yang bisa saya andalkan adalah dari buku Lonely Planet. Tapi gambar peta di buku juga burem, abis saya cuman beli yang bajakan seharga $4! Hahaha..orang Indonesia banget ga seh saya??

Akhirnya saya memutuskan untuk mampir ke hostel itu. Basa-basi aja saya tanya harga kamar, karena tujuan akhir sebenarnya mo minta peta Phnom Phen. Melalui reseach dari internet dan rekomendasi temen yang sudah pernah ke Phnom Phen, tempat backpacker yang murah dan asik adalah di area riverfront dan saya yakin banget bukan di daerah dimana hostel itu berada. Boro-boro liat sungai, paret aja ga ada??

Setelah dapet peta, saya pelajari dimana saya berada saat itu dan akan kemana arah jalan saya menuju riverfront. Waktu saya mau pergi, staff hostel nanya kenapa saya ga mau tinggal disitu. Saya cuman bilang kalo mo tinggal di daerah riverfront. Dengan muka ketauan boong dia bilang “that area had been demolished”. Saya hanya tersenyum sopan dan melenggang pergi meninggalkan hostel.

Dengan modal satu peta di tangan, saya memilih untuk berjalan kaki daripada naik tuk-tuk dengan menggendong backpack 40 liter saya yang berat itu. Bukan karena pelit, tapi temen saya bilang kalo Phnom Phen bukan kota besar, jadi diputerin jalan kaki dalam sehari juga cukup. Kebetulan untuk menuju riverfront saya akan melewati banyak tempat penting. Jadi kenapa ga jalan kaki aja??

Bener-bener berbeda dengan Saigon, yang notabene kota besar dan penduduk lokalnya cenderung kurang ramah dan super cuek, kesan pertama saya mengenai Cambodia adalah kehangatan penduduk lokal yang sangat tulus. Hampir setiap orang yang berpapasan dengan saya selalu tersenyum dan mengucapkan salam. Beberapa supir ojek berhenti menawarkan jasa mereka. Saya cuman senyum dan bilang “No, thank you” dengan sopan. Reaksi mereka hanya mengangguk sopan dan pergi. Sungguh berbeda dari tabiat para ojekERS di Indonesia yang biasanya keUkeUh sumekeUh ngintil kita kemana aja ampe kita jadi salah tingkah..

Tempat perhentian pertama saya adalah Independence Monument. Sebuah monument berbentuk replika Angkor Wat yang dibangun tahun 1958 sebagai simbol kebebasan dari penjajahan Perancis tahun 1953. Setelah puas jeprat-jepret di daerah monument, saya meneruskan berjalan menuju Royal Palace. Di tengah perjalanan, saya bertemu dengan seorang mahasiswa yang berbaik hati menemani saya berjalan karena jaraknya cukup jauh. Dia nanya “Can I practice my English with you?” DOWWEEWW, saya pengen ketawa! Belom tau dia kalo bahasa inggris saya juga kacau balau! Pas dia tau kalo saya dari Indonesia, dia langsung bengong dan merogoh sesuatu dari tasnya. Dia ngeluarin sebuah undangan berlogo Garuda emas. Terus dia jelasin kalo dia adalah mahasiswa berprestasi yang mendapat kehormatan diundang untuk hadir di acara kebudayaan Indonesia oleh KBRI. TOB banget ga seh?? Pembicaraan kami jadi seru soal Indonesia walopun dengan Inggris yang belepotan dan patah-patah. Setelah sampai di Royal Palace kami pun berpisah. Apesnya, malem itu akan ada acara kenegaraan jadi Royal Palace ditutup. BEGH, udah jalan ampe gempor ga taunya tutup! Akhirnya saya hanya menyempatkan diri foto-foto di luar palace dan kemudian melanjutkan perjalanan ke riverfront yang jaraknya hanya 10 menit dari sana.

Saat saya liat udah banyak bule seliweran dan dari jauh kedengeran bunyi musik yang hingar bingar, saya tau kalo saya akhirnya sampe juga di daerah riverfront. Café dan hostel banyak berjejeran. Saya sempet bingung mo pilih yang mana. Akhirnya setelah bolak-balik ngecek kamar dan harga di beberapa hostel yang beda, saya menjatuhkan pilihan pada satu hostel seharga $5. Setelah naro backpack durjana yang super berat itu, saya melanjutkan acara muter-muter kota.

Kunjungan saya berikutnya ke Wat Phnom, sebuah kuil Buddha kecil tapi terkenal. Kuil ini merupakan tempat dimana orang-orang Cambodia berdoa untuk meminta keberuntungan. Saya disangka penduduk lokal karena kulit saya yang item dan tampang saya yang kayak wayang ini, jadi saya ga bayar tiket masuk seharga $1. HORE!! Karena disangka orang lokal jadi akhirnya saya ikut-ikutan bakar-bakar dupa. Dodol bukan??

Setelah itu saya nongkrong di taman depan Wat Phnom yang tampaknya merupakan kompleks elit. Bangunan US Embassy yang sangat megah dan super modern berada disalah satu sisi jalan. Saya liat banyak anak-anak muda Cambodia yang berpakaian cukup gaul nongkrong di taman itu sambil dengerin musik rock dengan bahasa Cambodia yang saya ga ngerti sama sekali. Saya kira cuman di Indonesia aja ada anak gaul.. ternyata di Cambodia banyak anak gaul juga..

Saya pun melanjutkan jalan sore saya menuju Psar Thmei. Di tengah jalan, saya liat 2 anak jalanan berumur 5 tahun lagi maen bola dengan bola tennis butut di pinggir jalan. Tiba-tiba, salah satu dari mereka mendekati saya. Dia bilang “Water” sambil menunjuk botol minuman di backpack kecil saya yang isinya tinggal setengah. Saya sempet bingung mencerna maksud si kecil. Saya ambil botol minuman saya dan bertanya “Do you want this?” Mereka berdua mengangguk penuh kegembiraan. Saya agak ragu, ga tega ngasih minuman bekas, jadi saya bilang “Wait, I’m gonna buy 2 bottles for you guys” Tapi mereka menolak dan terus nunjuk botol minuman saya. Akhirnya saya pasrah menyerahkan botol minuman itu. Mereka berdua tersenyum, menenggak air minum di depan hidung saya, mengucapkan terima kasih, melambaikan tangan dan balik main bola lagi dengan wajah penuh kegembiraan. Saya tertegun, betapa mudahnya membuat kedua malaikat kecil ini tersenyum. Tapi terbersit juga di pikiran saya, begitu susahkah kehidupan mereka untuk dapet air bersih untuk minum?

Akhirnya saya sampai di Psar Thmei ato lebih dikenal dengan sebutan Central Market. Disebut demikian karena lokasinya yang memang terletak di jantung kota Phnom Phen. Arsitektur Central Market sangat unik karena terdapat dome yang sangat besar di tengah bangunan yang dianggap merupakan salah satu dome terbesar di dunia. Barang-barang yang dijual di pasar ini cukup beragam, mulai dari souvenir traditional Cambodia, makanan, perhiasan, baju, jam, elektronik dan masih banyak lagi!

Hari udah mulai gelep waktu saya keluar dari Central Market, jadi saya mutusin untuk balik ke hostel. Saya kurang tau berapa jauh saya jalan hari itu, tapi yang pasti kaki saya pegel banget dan betis saya mendadak membesar bak betis mas ronaldo! Saya udah ga mampu mo kemana-mana lagi, akhirnya saya memutuskan untuk istirahat mengingat besok saya mau melanjutkan perjalanan ke Siem Reap untuk mengunjungi The Famous Angkor Wat!! Ga lama berbaring di tempat tidur, saya pun tertidur lelap seperti anak monyet..




Wat Phnom

Lanjut yuukk...

Tuesday, September 1, 2009

Friendship ala backpacker..

Ga keitung deh banyaknya backpacker yang berseliweran di berbagai belahan dunia ini. Berdasarkan pengalaman saya ber-backpacking-ria di segelintir negara Asia Tenggara, sejauh mata memandang saya liat orang-orang dari etnis dan negara yang berbeda menggendong backpack dengan size dan warna yang berbeda tergantung kebutuhan dan kekuatan masing-masing.

Harus diakui kalo tempat favorit para backpacker dari Eropa dan Amerika adalah Asia. Walopun harga ticket mahal dan harus rela mengkeret di pesawat berjam-jam, tapi kebutuhan sandang, pangan dan papan sepanjang perjalanan terbilang murah meriah muntah! Ga heran kalo kebanyakan dari mereka bisa traveling di Asia selama 3 bulan sampe 1 tahun lamanya. Keputusan saya untuk solo backpacking pada dasarnya diambil bukan karena saya PEMBERANI, tapi saya mengIMANi bahwa saya ga bakalan traveling sendiri karena banyak banget temen baru yang bakal saya temui sepanjang perjalanan. Dijamin saya akan dijauhkan dari kegaringan, malahan temen-temen baru ini bisa menambah keceriaan petualangan saya.

Udah ga keitung banyaknya temen yang saya temui waktu lagi backpacking. Kebanyakan dari mereka berakhir jadi temen beneran yang punya ikatan emosi selama backpacking. Padahal kebanyakan friendship itu dimulai karena basa-basi BERBISA. Biasanya obrolan ringan terjadi pas mati gaya di van, bus, pesawat ato kereta api. Ga jarang juga karena obrolan panik pas tersesat ato kebingungan dan orang yang ditanya kebetulan mo ke tempat ato arah yang sama. Ato karena sharing kamar yang sama di guesthouse. Percaya ga percaya, di bawah ini adalah BACKPACKER 101 - GUIDE TO START A CONVERSATION yang isinya pertanyaan standard untuk memecah kegaringan antara sesama backpacker..

Where are you from?
Which country did you visit before you came here?
Where is your next destination?
How long are you traveling for?
Are you traveling alone?
What is your name?

Pengalaman saya cukup banyak soal friendship ala backpacker mengingat saya ini orangnya ga bisa bengong. Kata nenek kalo bengong bisa kesambit wewe gombel. Ogah banget kan? Jadi setiap object mahluk hidup yang bisa bicara di sekitar saya pasti bakalan jadi korban kegaringan saya. Tapi di banyak kasus, saya juga jadi korban kegaringan dan kebingungan mereka!

Salah satu contohnya adalah Barbara, seorang backpacker dari Swiss. Saya lagi bengong nunggu Sky Train di Terminal 1 Changi Airport waktu Barbara datengin saya. Dengan nada rada panik, dia nanya gimana caranya dapetin tiket MRT dari airport ke kota. Untungnya saya baru liat-liat peta Changi Airport dan inget kalo MRT station ada di Terminal 2. Pas banget saya juga mau kesana! Jadi akhirnya saya nawarin diri untuk nemenin dia ke MRT station. Ya gitu deh, akhirnya kita berdua jadi ngobrol asik dan langsung merasa deket. Ternyata Barbara adalah seorang guru yang sedang melakukan Round the World Trip selama 7 bulan dan Singapore adalah negara perhentian pertama. Sampe di Terminal 2 kita langsung menuju MRT station dan beli tiket. Kami melanjutkan mengobrol sampe akhirnya MRT siap untuk berangkat. Barbara memeluk saya, mengucapkan terima kasih dan kita pun ber-dadah dadah-ria. Saya merasa ada perasaan kehilangan yang menurut saya adalah sebuah perasaan yang aneh, karena pertemuan kami hanya dalam hitungan menit tapi kami merasa seperti temen baik.

Lain lagi kisah saya dengan Brian, seorang backpacker dari Irlandia. Kami berkenalan di Saigon, Vietnam karena hari itu kami berada di van yang sama menuju Cu Chi tunnel dan Chao Dai temple. Kami langsung akrab dan dia jadi potograper gratisan saya yang saat itu kebetulan sedang traveling solo. Haha! Setelah tour hari itu kita masih bareng menyusuri dan hang out di backpacker area daerah Pham Ngu Lau. Pertemanan kami ga berenti disitu aja, karena kami melanjutkan traveling bareng mengeksplorasi sungai Mekong beberapa hari kemudian. Sungai Mekong yang airnya cokelat butek itu jadi lebih menarik karena Brian orangnya asik banget! Haha! Pada saat yang ditentukan pun kami harus berpisah karena saya melanjutkan perjalanan ke Cambodia dan Brian harus kembali ke Irlandia. Sedihnya minta ampppYYYuunn waktu kami mengucapkan selamat tinggal sambil berpelukan ala teletubbies..

Dalam perjalanan naik bus dari Vietnam ke Cambodia, saya bertemu Clark, seorang backpacker dari UK. Pertemuan kami diawali dengan ketololan saya karena salah duduk di kursi milik Clark. Tapi karena kebodohan itu, saya malah mendapat teman baru dan berkesempatan mendengar kisah kehidupan Clark yang SPEKTAKULER. Sepanjang perjalanan, saya duduk manis mendengarkan pengalaman Clark sebagai seorang tsunami survivor yang saat tsunami terjadi sedang berada di Phuket bersama dengan pacarnya yang berkebangsaan Indonesia. Clark selamat dari bencana alam hebat itu, tapi pacarnya hilang dan jasadnya tidak pernah ditemukan. Perjalanan berjam-jam di bus jadi menarik karena dia temen ngobrol yang asik banget dan ga ngebosenin gara-gara dengerin cerita Clark. Ga kerasa tau-tau udah sampe di Phnom Phen dan kita udah harus pisahan. Dadah-dadahan lagi..

Saya ketemu O’Ryan, seorang backpacker dari Irlandia di sebuah van di Laos. Kisah yang satu ini rada spektakuler karena pembicaraan kita ga dimulai dengan pertanyaan standard seputar backpaking. Saya langsung jadi korban bahan becandaan dia di van dan saya harus berjuang mati-matian ngebales setiap celaan dia. Demi harga diri sodara-sodara! Haha! Herannya, gara-gara cela-celaan kita malah mendadak jadi deket kayak lem. Kami berdua hanya punya kesempatan untuk bareng selama 24 jam. Sadar karena kebersamaan kami terbentur masalah waktu, jadilah kemana-mana kami berusaha bareng. Mulai dari tinggal di guesthouse yang sama, have fun di hippie village sambil seluncuran di zip line, ajrut-ajrutan di mud pit, perang lumpur, menikmati sunset, dinner, hang out di sunset bar sampe pagi menjelang dan nerusin ngobrol di balcony guesthouse sampe matahari terbit. Hati saya hancur lebur luluh lantah ketika akhirnya saya melambaikan tangan mengucapkan selamat tinggal..

Friendship a la backpacker adalah sesuatu yang menurut saya sangat unik. Karena periode friendship bisa terjadi mulai dari hitungan menit, jam, hari, minggu atopun bulan. Ketika persahabatan itu dimulai, kami semua tau bahwa cepet ato lambat persahabatan itu harus berakhir karena pada akhirnya satu sama lain harus ngucapin selamat tinggal dan ga pernah tau bakal ketemu lagi atau enggak.

Tentunya mengucapkan SELAMAT TINGGAL jadi rada emosional. Mewek-mewek berjamaah sambil dadah-dadahan juga kadang-kadang terjadi. Wekeke, dangdut abis!

Kalo dipikir-pikir, orang-orang ini ga pernah kita kenal atopun ketemu sebelumnya. Tapi proses persahabatan itu terjadi secara alami karena kita berada di tempat yang sama, mengalami kesulitan yang sama, pengen menjajaki kota dan object wisata yang sama dan yang pasti berbagi satu passion yang sama, yaitu TRAVELING.

Walopun harus menerima resiko jadi rada mellow, numb ato nangis bombai abis pisahan, saya ga akan pernah berhenti make friends during my travel karena perjalanan saya ga akan berwarna dan memorable tanpa mereka..

Lanjut yuukk...