Tips

Monday, August 10, 2009

Ngemper [dot] com..

Kalo lagi on the road biasanya pilihan tempat tinggal saya ga jauh-jauh dari yang berbau murah meriah! Research dimana backpacker area berada di tempat yang akan saya kunjungi selalu jadi hal pertama yang saya lakukan untuk cari referensi hostel ato guesthouse murah kalo mau backpacking.

Biar lebih jelas dengan penggunaan istilahnya, hostel itu cuman istilah kerennya hotel melati. Kalo guesthouse intinya satu kamar buat rame-rame dan biasanya cewe cowo campur. Kamar mandi, ruang tamu, dapur juga dipake bareng-bareng. Udah kayak tinggal di asrama dah!

Pilihan tinggal di hostel ato guesthouse lagi-lagi dikarenakan pengiritan budget. Karena dimana jejeran hostel ato guesthouse berada, disitu jugalah tempat makan dan clubs murah berada. Dua hal yang sangat berkaitan dan tidak dapat dipisahkan sodara-sodara! Waduh, saya semakin yakin kalo saya ini pelit, bukan irit! Hahaha!

Tinggal di hostel ato guesthouse, walopun murah ga berarti tempatnya jorok, ga aman dan ga layak huni lho. Jaman sekarang hostel ato guesthouse udah pada bersih dan comfy. Tinggal pinter-pinter pilih tempat aja. Seperti hostel yang saya tinggalin di Saigon, daerah Pham Ngu Lao tempat backpacker, saya cuman bayar US$ 10 udah dapet AC, cable TV, aer panas dan free wi-fi!

Di KL saya punya guesthouse langganan di daerah Bukit Bintang. Sudah beberapa kali saya tinggal disana selalu dapet kamar yang berenam bahkan berempat belas! Bayar 30 MYR dapet kamar ber-AC, locker, seprei dan handuk bersih, air panas dan free wi-fi!

Suka duka tinggal di guesthouse bener-bener niggalin banyak pengalaman menarik. Abis gimana enggak, kebayang dong gimana rasanya sekamar rame-rame bareng dengan orang-orang dari negara lain yang ga dikenal dan punya adat istiadat yang beda. Ada yang ramah, tau diri dan menghormati temen sekamar, tapi ada juga yang cuek beibeh!

Satu kali di KL, salah satu teman sekamar saya adalah seorang cowok ganteng dari Australia bernama Luke yang kebetulan bekerja sebagai salah satu pekerja NGO di Banda Aceh. Karena saya juga punya background sebagai pekerja NGO di Banda Aceh, mendadak kami langsung punya connection. Setelah makan malem bareng, saya sempet diajakin kongkow-kongkow di teras guesthouse bareng dengan sesama penghuni guesthouse. Tapi harus saya tolak dengan halus karena saya harus tidur cepet gara-gara ga mau ketinggalan pesawat yang kebetulan jadwalnya pagi banget! Saya langsung lelap tertidur satu menit setelah kepala saya menyentuh bantal empuk.. Ditengah tidur nyenyak saya, kesejahteraan tidur saya mendadak terganggu karena kuping saya denger suara orang NGOROK yang bunyinya SPEKTAKULER kenceng banget! Setelah saya telusuri dari mana bunyinya, ternyata suara itu berasal dari tempat tidur Luke. Duh mas, ga jadi ganteng deh kalo ngoroknya amit-amit gitu..Saya coba tidur lagi tapi ga bisa gara-gara NGOROKnya fals banget! Saya pake iPod Touch saya sambil dengerin lagu dengan volume paling kenceng tapi NGOROKnya masih kedengeran..ALAMAK! Rasanya saya pengen nyamperin tempat tidurnya dan bekep dia pake bantal biar ga NGOROK lagiiiiiiiii!

Lain lagi ceritanya waktu saya tinggal di sebuah guesthouse di Bangkok. Dengan model tempat tidur bertingkat, saya liat salah satu tempat tidur bagian bawah kok ditutupin sama handuk dan seprei, kayak jaman kita kecil dulu maen rumah-rumahan dibawah meja makan. Berhubung sudah jam 3 pagi dan saya udah cukup kecapean abis party ajrut-ajrutan sama temen-temen, saya ga ambil pusing. Saya langsung berbaring di tempat tidur yang kebetulan letaknya di tingkat atas. Ga lama saya denger ada suara tempat tidur yang berdecit-decit.. Saya telusuri lagi dari mana asal bunyinya, ternyata suara itu dari tempat tidur yang ditutupin pake handuk dan seprei itu. Saya liatin kok tempat tidurnya goyang-goyang..dan ga lama ternyata ada suara rintihan cewek…
HOOOOAAAAAA..... GA SOPAAAANNNNNN!!!!!! Ada yang lagi "berbuat"! Pengen saya rajam batu orang-orang ga tau diri itu!!!

Selain hostel dan guesthouse, NGEMPER AIRPORT [dot] com adalah salah satu pilihan tempat tinggal alternative favorit apalagi kalo jadwal connecting flight saya rada-rada ajaib. Berhubung gratis jadi pelayanannya juga minimal banget. Cuman ada bangku super keras yang bikin punggung keram dan itupun kudu rebutan ama yang laen. Kalo ga dapet bangku yah terpaksa tidur di atas trolley. Kamar mandi massal yang dipake bareng ratusan orang, AC super dingin karena central system dan sukur-sukur ada wi-finya! Harga emang ga pernah bohong yah! Hahaha..

Udah ga kehitung berapa kali saya harus ngemper malem-malem menjelang pagi buta di airport. Tapi saya ga pernah be-te karena yang demen ngemper di airport juga banyak! Ga sedikit juga saya dapet kenalan baru sesama backpackers gara-gara ngemper bareng. Ngobrol, ngupi bareng, tukeran buku bacaan, maen kartu, maen sudoku bahkan sampe maen who wants to be a millionaire menjadi aktifitas untuk ngabisin malam yang panjang di airport. Menjelang pagi rame-rame sikat gigi dan cuci muka di toilet bareng. Haha!

Namanya juga jadi turis kere, jadi emang harus siap menanggung segala resiko dan harus rela ngemper-ngemper dah! Ga perlu malu kalo ngemper di airport karena pengalaman travelingnya jadi tambah asoy dan seru!

Jadi kesimpulannya.. kalo harus ngemper di airport, siapa takut???

Lanjut yuukk...