Tips

Wednesday, September 9, 2009

One Fine Day in Phnom Phen..

*Liputan dari Cambodia

left - right : Independence Monument - Central Market Dome

MateK! Itu reaksi pertama saya waktu turun dari bus. Saya langsung kebingungan karena baru sadar kalo kami ga berhenti di terminal bus, tapi di salah satu sudut kota di depan sebuah hostel. Apesnya lagi, saya ga punya peta Phnom Phen dan satu-satunya peta yang bisa saya andalkan adalah dari buku Lonely Planet. Tapi gambar peta di buku juga burem, abis saya cuman beli yang bajakan seharga $4! Hahaha..orang Indonesia banget ga seh saya??

Akhirnya saya memutuskan untuk mampir ke hostel itu. Basa-basi aja saya tanya harga kamar, karena tujuan akhir sebenarnya mo minta peta Phnom Phen. Melalui reseach dari internet dan rekomendasi temen yang sudah pernah ke Phnom Phen, tempat backpacker yang murah dan asik adalah di area riverfront dan saya yakin banget bukan di daerah dimana hostel itu berada. Boro-boro liat sungai, paret aja ga ada??

Setelah dapet peta, saya pelajari dimana saya berada saat itu dan akan kemana arah jalan saya menuju riverfront. Waktu saya mau pergi, staff hostel nanya kenapa saya ga mau tinggal disitu. Saya cuman bilang kalo mo tinggal di daerah riverfront. Dengan muka ketauan boong dia bilang “that area had been demolished”. Saya hanya tersenyum sopan dan melenggang pergi meninggalkan hostel.

Dengan modal satu peta di tangan, saya memilih untuk berjalan kaki daripada naik tuk-tuk dengan menggendong backpack 40 liter saya yang berat itu. Bukan karena pelit, tapi temen saya bilang kalo Phnom Phen bukan kota besar, jadi diputerin jalan kaki dalam sehari juga cukup. Kebetulan untuk menuju riverfront saya akan melewati banyak tempat penting. Jadi kenapa ga jalan kaki aja??

Bener-bener berbeda dengan Saigon, yang notabene kota besar dan penduduk lokalnya cenderung kurang ramah dan super cuek, kesan pertama saya mengenai Cambodia adalah kehangatan penduduk lokal yang sangat tulus. Hampir setiap orang yang berpapasan dengan saya selalu tersenyum dan mengucapkan salam. Beberapa supir ojek berhenti menawarkan jasa mereka. Saya cuman senyum dan bilang “No, thank you” dengan sopan. Reaksi mereka hanya mengangguk sopan dan pergi. Sungguh berbeda dari tabiat para ojekERS di Indonesia yang biasanya keUkeUh sumekeUh ngintil kita kemana aja ampe kita jadi salah tingkah..

Tempat perhentian pertama saya adalah Independence Monument. Sebuah monument berbentuk replika Angkor Wat yang dibangun tahun 1958 sebagai simbol kebebasan dari penjajahan Perancis tahun 1953. Setelah puas jeprat-jepret di daerah monument, saya meneruskan berjalan menuju Royal Palace. Di tengah perjalanan, saya bertemu dengan seorang mahasiswa yang berbaik hati menemani saya berjalan karena jaraknya cukup jauh. Dia nanya “Can I practice my English with you?” DOWWEEWW, saya pengen ketawa! Belom tau dia kalo bahasa inggris saya juga kacau balau! Pas dia tau kalo saya dari Indonesia, dia langsung bengong dan merogoh sesuatu dari tasnya. Dia ngeluarin sebuah undangan berlogo Garuda emas. Terus dia jelasin kalo dia adalah mahasiswa berprestasi yang mendapat kehormatan diundang untuk hadir di acara kebudayaan Indonesia oleh KBRI. TOB banget ga seh?? Pembicaraan kami jadi seru soal Indonesia walopun dengan Inggris yang belepotan dan patah-patah. Setelah sampai di Royal Palace kami pun berpisah. Apesnya, malem itu akan ada acara kenegaraan jadi Royal Palace ditutup. BEGH, udah jalan ampe gempor ga taunya tutup! Akhirnya saya hanya menyempatkan diri foto-foto di luar palace dan kemudian melanjutkan perjalanan ke riverfront yang jaraknya hanya 10 menit dari sana.

Saat saya liat udah banyak bule seliweran dan dari jauh kedengeran bunyi musik yang hingar bingar, saya tau kalo saya akhirnya sampe juga di daerah riverfront. Café dan hostel banyak berjejeran. Saya sempet bingung mo pilih yang mana. Akhirnya setelah bolak-balik ngecek kamar dan harga di beberapa hostel yang beda, saya menjatuhkan pilihan pada satu hostel seharga $5. Setelah naro backpack durjana yang super berat itu, saya melanjutkan acara muter-muter kota.

Kunjungan saya berikutnya ke Wat Phnom, sebuah kuil Buddha kecil tapi terkenal. Kuil ini merupakan tempat dimana orang-orang Cambodia berdoa untuk meminta keberuntungan. Saya disangka penduduk lokal karena kulit saya yang item dan tampang saya yang kayak wayang ini, jadi saya ga bayar tiket masuk seharga $1. HORE!! Karena disangka orang lokal jadi akhirnya saya ikut-ikutan bakar-bakar dupa. Dodol bukan??

Setelah itu saya nongkrong di taman depan Wat Phnom yang tampaknya merupakan kompleks elit. Bangunan US Embassy yang sangat megah dan super modern berada disalah satu sisi jalan. Saya liat banyak anak-anak muda Cambodia yang berpakaian cukup gaul nongkrong di taman itu sambil dengerin musik rock dengan bahasa Cambodia yang saya ga ngerti sama sekali. Saya kira cuman di Indonesia aja ada anak gaul.. ternyata di Cambodia banyak anak gaul juga..

Saya pun melanjutkan jalan sore saya menuju Psar Thmei. Di tengah jalan, saya liat 2 anak jalanan berumur 5 tahun lagi maen bola dengan bola tennis butut di pinggir jalan. Tiba-tiba, salah satu dari mereka mendekati saya. Dia bilang “Water” sambil menunjuk botol minuman di backpack kecil saya yang isinya tinggal setengah. Saya sempet bingung mencerna maksud si kecil. Saya ambil botol minuman saya dan bertanya “Do you want this?” Mereka berdua mengangguk penuh kegembiraan. Saya agak ragu, ga tega ngasih minuman bekas, jadi saya bilang “Wait, I’m gonna buy 2 bottles for you guys” Tapi mereka menolak dan terus nunjuk botol minuman saya. Akhirnya saya pasrah menyerahkan botol minuman itu. Mereka berdua tersenyum, menenggak air minum di depan hidung saya, mengucapkan terima kasih, melambaikan tangan dan balik main bola lagi dengan wajah penuh kegembiraan. Saya tertegun, betapa mudahnya membuat kedua malaikat kecil ini tersenyum. Tapi terbersit juga di pikiran saya, begitu susahkah kehidupan mereka untuk dapet air bersih untuk minum?

Akhirnya saya sampai di Psar Thmei ato lebih dikenal dengan sebutan Central Market. Disebut demikian karena lokasinya yang memang terletak di jantung kota Phnom Phen. Arsitektur Central Market sangat unik karena terdapat dome yang sangat besar di tengah bangunan yang dianggap merupakan salah satu dome terbesar di dunia. Barang-barang yang dijual di pasar ini cukup beragam, mulai dari souvenir traditional Cambodia, makanan, perhiasan, baju, jam, elektronik dan masih banyak lagi!

Hari udah mulai gelep waktu saya keluar dari Central Market, jadi saya mutusin untuk balik ke hostel. Saya kurang tau berapa jauh saya jalan hari itu, tapi yang pasti kaki saya pegel banget dan betis saya mendadak membesar bak betis mas ronaldo! Saya udah ga mampu mo kemana-mana lagi, akhirnya saya memutuskan untuk istirahat mengingat besok saya mau melanjutkan perjalanan ke Siem Reap untuk mengunjungi The Famous Angkor Wat!! Ga lama berbaring di tempat tidur, saya pun tertidur lelap seperti anak monyet..




Wat Phnom

21 comments:

  1. wow
    seperti biasa, klo baca jurnal mu selalu terpikat and pengeeennn banget kesono
    angkor wat hhmmm tmpnya jolie ya di tomb raider

    ReplyDelete
  2. say, liputan Tomb Rider menyusul....
    beserta dengan foto-fotonya yang spektakuler :P

    ReplyDelete
  3. saya baru tau, kalo mbak retrira tidur kayak anak monyet hihihi...(kidding mode on)

    ReplyDelete
  4. Ret, i love the rhyme --> keUkeUh sumekeUh

    And i like it when you call your bag "durjana", wakakak. Durjana yang multifungsi, sebagai tempat naroh barang sekaligus sebagai bantal dikala harus nginap di terminal.

    And i also like the end when you sleep like baby monkey, jadi ngebayangin, gimana yah si baby monkey kalo lagi tidur (rofl)

    ReplyDelete
  5. Namun jalan2nya menyenangkan bukan.... sayah juga ingin tu nyasar ke tempat sono, menikmati indahnya pemandangan :D

    ReplyDelete
  6. catatannya selalu asik. selalu bikin ngiri. jadi tambah kepengannnn..

    ReplyDelete
  7. wah.... seru nih....... PENGEEEENNnnnn.......!!
    lain kali ajak aku bersama mu....! ^_~

    ReplyDelete
  8. ni dia nii...yg bikin mupeng traveling..
    huahh..diriku di jakarta aja ret..kerjaan kantor numpuk seabrek nii..

    blon lagi dinas2 keluar..jadi jarang onlen..

    kmana lagi ni besok sist ????

    ReplyDelete
  9. seru, berarti Indonesia udah katam

    ReplyDelete
  10. Wah, petualangannya seru amat :) Saya terkesan dengan cerita Mbak soal orang Cambodia yang selalu ramah dan senyum, (so nice), sesuatu yang mulai hilang di Indo (terutama Jakarte :(

    ReplyDelete
  11. huaaaa....keren banged niii
    anda sudah berhasil membuad sayah jadi mupeng hahahaha
    kapan2 ajak akoh domz travelingnya
    baru mo mulai keliling indon duyu nih
    rencana mo bekpeker ke Lombok!!! doakan!! hihihih ;)

    ReplyDelete
  12. jalan - jalan terus neeh
    haha , asik :)

    ReplyDelete
  13. alamak....berarti betis gw akan seperti ronaldo juga dong kalo mengikuti rute nya lu...wakakakakak...jadi ga sabar nunggu november...

    ReplyDelete
  14. Pingiiiiiin.... asli Ret gw ampe ngiler-ngiler kalo baca postinganmu..hihihi.

    Met bertemu kembali..doh lama banget gak nongol gw...

    ReplyDelete
  15. itinerary sama rincian biaya dong :)

    ReplyDelete
  16. Salam kenal mba...
    wah keren mba jalan-jalanya..
    klo ada kesempatan pengen ngobrol langsung ato ketemuan, tanya - tanya tips dan pengalaman backpackerannya... :D

    ReplyDelete
  17. retria, minal aidzin walfaidzin mohon maaf lahir dan bathin yah. jalan2 mulu ih, bikin iri. marah gue, loh, barusan minta maaf yah kalau gak salah

    ReplyDelete
  18. hahaha asik mba!
    baca liputanmu serasa udah kesono ajah
    sip ah lanjutkan lanjutkan lanjutkan!!!!
    cup!

    ReplyDelete