Tips

Tuesday, September 1, 2009

Friendship ala backpacker..

Ga keitung deh banyaknya backpacker yang berseliweran di berbagai belahan dunia ini. Berdasarkan pengalaman saya ber-backpacking-ria di segelintir negara Asia Tenggara, sejauh mata memandang saya liat orang-orang dari etnis dan negara yang berbeda menggendong backpack dengan size dan warna yang berbeda tergantung kebutuhan dan kekuatan masing-masing.

Harus diakui kalo tempat favorit para backpacker dari Eropa dan Amerika adalah Asia. Walopun harga ticket mahal dan harus rela mengkeret di pesawat berjam-jam, tapi kebutuhan sandang, pangan dan papan sepanjang perjalanan terbilang murah meriah muntah! Ga heran kalo kebanyakan dari mereka bisa traveling di Asia selama 3 bulan sampe 1 tahun lamanya. Keputusan saya untuk solo backpacking pada dasarnya diambil bukan karena saya PEMBERANI, tapi saya mengIMANi bahwa saya ga bakalan traveling sendiri karena banyak banget temen baru yang bakal saya temui sepanjang perjalanan. Dijamin saya akan dijauhkan dari kegaringan, malahan temen-temen baru ini bisa menambah keceriaan petualangan saya.

Udah ga keitung banyaknya temen yang saya temui waktu lagi backpacking. Kebanyakan dari mereka berakhir jadi temen beneran yang punya ikatan emosi selama backpacking. Padahal kebanyakan friendship itu dimulai karena basa-basi BERBISA. Biasanya obrolan ringan terjadi pas mati gaya di van, bus, pesawat ato kereta api. Ga jarang juga karena obrolan panik pas tersesat ato kebingungan dan orang yang ditanya kebetulan mo ke tempat ato arah yang sama. Ato karena sharing kamar yang sama di guesthouse. Percaya ga percaya, di bawah ini adalah BACKPACKER 101 - GUIDE TO START A CONVERSATION yang isinya pertanyaan standard untuk memecah kegaringan antara sesama backpacker..

Where are you from?
Which country did you visit before you came here?
Where is your next destination?
How long are you traveling for?
Are you traveling alone?
What is your name?

Pengalaman saya cukup banyak soal friendship ala backpacker mengingat saya ini orangnya ga bisa bengong. Kata nenek kalo bengong bisa kesambit wewe gombel. Ogah banget kan? Jadi setiap object mahluk hidup yang bisa bicara di sekitar saya pasti bakalan jadi korban kegaringan saya. Tapi di banyak kasus, saya juga jadi korban kegaringan dan kebingungan mereka!

Salah satu contohnya adalah Barbara, seorang backpacker dari Swiss. Saya lagi bengong nunggu Sky Train di Terminal 1 Changi Airport waktu Barbara datengin saya. Dengan nada rada panik, dia nanya gimana caranya dapetin tiket MRT dari airport ke kota. Untungnya saya baru liat-liat peta Changi Airport dan inget kalo MRT station ada di Terminal 2. Pas banget saya juga mau kesana! Jadi akhirnya saya nawarin diri untuk nemenin dia ke MRT station. Ya gitu deh, akhirnya kita berdua jadi ngobrol asik dan langsung merasa deket. Ternyata Barbara adalah seorang guru yang sedang melakukan Round the World Trip selama 7 bulan dan Singapore adalah negara perhentian pertama. Sampe di Terminal 2 kita langsung menuju MRT station dan beli tiket. Kami melanjutkan mengobrol sampe akhirnya MRT siap untuk berangkat. Barbara memeluk saya, mengucapkan terima kasih dan kita pun ber-dadah dadah-ria. Saya merasa ada perasaan kehilangan yang menurut saya adalah sebuah perasaan yang aneh, karena pertemuan kami hanya dalam hitungan menit tapi kami merasa seperti temen baik.

Lain lagi kisah saya dengan Brian, seorang backpacker dari Irlandia. Kami berkenalan di Saigon, Vietnam karena hari itu kami berada di van yang sama menuju Cu Chi tunnel dan Chao Dai temple. Kami langsung akrab dan dia jadi potograper gratisan saya yang saat itu kebetulan sedang traveling solo. Haha! Setelah tour hari itu kita masih bareng menyusuri dan hang out di backpacker area daerah Pham Ngu Lau. Pertemanan kami ga berenti disitu aja, karena kami melanjutkan traveling bareng mengeksplorasi sungai Mekong beberapa hari kemudian. Sungai Mekong yang airnya cokelat butek itu jadi lebih menarik karena Brian orangnya asik banget! Haha! Pada saat yang ditentukan pun kami harus berpisah karena saya melanjutkan perjalanan ke Cambodia dan Brian harus kembali ke Irlandia. Sedihnya minta ampppYYYuunn waktu kami mengucapkan selamat tinggal sambil berpelukan ala teletubbies..

Dalam perjalanan naik bus dari Vietnam ke Cambodia, saya bertemu Clark, seorang backpacker dari UK. Pertemuan kami diawali dengan ketololan saya karena salah duduk di kursi milik Clark. Tapi karena kebodohan itu, saya malah mendapat teman baru dan berkesempatan mendengar kisah kehidupan Clark yang SPEKTAKULER. Sepanjang perjalanan, saya duduk manis mendengarkan pengalaman Clark sebagai seorang tsunami survivor yang saat tsunami terjadi sedang berada di Phuket bersama dengan pacarnya yang berkebangsaan Indonesia. Clark selamat dari bencana alam hebat itu, tapi pacarnya hilang dan jasadnya tidak pernah ditemukan. Perjalanan berjam-jam di bus jadi menarik karena dia temen ngobrol yang asik banget dan ga ngebosenin gara-gara dengerin cerita Clark. Ga kerasa tau-tau udah sampe di Phnom Phen dan kita udah harus pisahan. Dadah-dadahan lagi..

Saya ketemu O’Ryan, seorang backpacker dari Irlandia di sebuah van di Laos. Kisah yang satu ini rada spektakuler karena pembicaraan kita ga dimulai dengan pertanyaan standard seputar backpaking. Saya langsung jadi korban bahan becandaan dia di van dan saya harus berjuang mati-matian ngebales setiap celaan dia. Demi harga diri sodara-sodara! Haha! Herannya, gara-gara cela-celaan kita malah mendadak jadi deket kayak lem. Kami berdua hanya punya kesempatan untuk bareng selama 24 jam. Sadar karena kebersamaan kami terbentur masalah waktu, jadilah kemana-mana kami berusaha bareng. Mulai dari tinggal di guesthouse yang sama, have fun di hippie village sambil seluncuran di zip line, ajrut-ajrutan di mud pit, perang lumpur, menikmati sunset, dinner, hang out di sunset bar sampe pagi menjelang dan nerusin ngobrol di balcony guesthouse sampe matahari terbit. Hati saya hancur lebur luluh lantah ketika akhirnya saya melambaikan tangan mengucapkan selamat tinggal..

Friendship a la backpacker adalah sesuatu yang menurut saya sangat unik. Karena periode friendship bisa terjadi mulai dari hitungan menit, jam, hari, minggu atopun bulan. Ketika persahabatan itu dimulai, kami semua tau bahwa cepet ato lambat persahabatan itu harus berakhir karena pada akhirnya satu sama lain harus ngucapin selamat tinggal dan ga pernah tau bakal ketemu lagi atau enggak.

Tentunya mengucapkan SELAMAT TINGGAL jadi rada emosional. Mewek-mewek berjamaah sambil dadah-dadahan juga kadang-kadang terjadi. Wekeke, dangdut abis!

Kalo dipikir-pikir, orang-orang ini ga pernah kita kenal atopun ketemu sebelumnya. Tapi proses persahabatan itu terjadi secara alami karena kita berada di tempat yang sama, mengalami kesulitan yang sama, pengen menjajaki kota dan object wisata yang sama dan yang pasti berbagi satu passion yang sama, yaitu TRAVELING.

Walopun harus menerima resiko jadi rada mellow, numb ato nangis bombai abis pisahan, saya ga akan pernah berhenti make friends during my travel karena perjalanan saya ga akan berwarna dan memorable tanpa mereka..

26 comments:

  1. Haha.. seru bangeeeeets ternyata travelling ala backpacker itu yah.. Hmm.. mmg benar persahabatan bisa dimulai kapan saja dan dimana saja, dan kadarnya ternyata jadi lebih besar karena merasa dibatasi oleh waktu, atau mungkin juga karena sama2 sendiri di tempat asing jadi perasaan senasib itu yg mengikat.

    ReplyDelete
  2. weww.. irlandia.. cambodia.. mirip sii.. indonesia... malaysia... hueekkkss.. hueheheh.. ketelepasan saiia kang :( gtu lah pko'nya :(

    ReplyDelete
  3. aku pernah baca quote kayak gini mba

    strangers are just friends waiting to happen...

    hiyaaa!! cucok banget kan sama kamu? percaya percaya :)

    ReplyDelete
  4. err....basa basinya boleh tuh dicoba...pasti mantep...sisanya paling melongo :P

    ReplyDelete
  5. Jadi ingat basa basi saya sama Retri di Bandara,

    "Mbak blogger yah?" jyaaah, pertanyaan freak yang nyeleneh, melanggar kaidah Backpacker 101 :D

    Retri udah di Jakarta?? I owe you somethin, right? ;)

    ReplyDelete
  6. seruu bgt..ada yg nyangkut ke perasaaan ga mbak? hehe.. apa masih keep contact dg mrk mbak?

    ReplyDelete
  7. jalan jalan ke negara lain? enak bgt.... kapan ya aku bsa jalan jalann

    ReplyDelete
  8. backpacker ya? kayak cerita lanjutannya laskar pelangi. :)

    ReplyDelete
  9. wahhh...semakin membuat penasaran diriku..

    huhuhuhuu...lg travelling nehh..ke bogor...hahaha.

    ReplyDelete
  10. salam kenal mbak
    saya juga suka traveling
    tapi masih seputaran nusantara aja
    kalo ke luar negeri mahal hehehe
    blognya saya link ya

    ReplyDelete
  11. buuu, ajak2 doonk kalau mau backpacker-an lagi...ikutt....:) and btw, gw suka dengan design rumah barumu...mau donk diajarin yg ada gambar lagi divingnya ituuuu.....:)

    ReplyDelete
  12. wah.... ceritanya asik...
    tapi saya bukan tipe yang bisa sebentar aja cocok dengan orang lain..

    saya orang yg susah bergaul..
    jadi rasanya berat deh buat berkenalan seperti itu...

    tapi sepertinya asik yah...

    ReplyDelete
  13. Nice experiences, have another great journey...
    Salam kenal Mbak, thanks juga telah meluangkan waktu nengok blog saya.

    ReplyDelete
  14. seru banget k.. pengalaman trvelng'nya..
    mksih dah berkunjung k blog sy yuPz k..

    ReplyDelete
  15. selalu ketinggalan untuk menjadi pertamaxx di sini..bahkah sdh didahului sama "G" (hi "G"..)

    seru abis baca entry-mu...
    salut buat Barbara ya..seorang guru yang keliling dunia 7 bulan..ck..ck..

    salut juga buat yg punya blog dong.. :-)

    ReplyDelete
  16. Ret..
    pa kbr bu...dah lama gk ngeblog,gile udh sebulan bu...
    membc critamu so pasti asik kesannya gw ikutan traveling jg bareng dirimu hehe...

    ReplyDelete
  17. @ G: bener banget mbak.. senasib jadi gembel yang bikin jadi deket..hehehe!

    @ genial: masih BT sama malingSiyaahh ya?? SAMA!!

    @ tya: duh neng...beneran itu quote cUocUok banget buat gw...wakakaka!

    @ Cipu: wakaka, MELANGGAR!! tapi masih teUteUp assiikk :) Nanti kalo gw udah jadi warga negara Jakarta gw kabarin yah! biar lu bisa traktir gw! hahaha, ga soppaann....

    @ eskopidantipi: selanjutanya cincai cincai ajalah ga usah melongo! hahaha!

    @ isti: aagghh, tentunya ada dong mbak.. sampe klepek-klepek! sama beberapa dari mereka masih in touch sampe detik ini :)

    @ sang cerpenis: makasih say :)

    @ mocca_chi: kapan jalan-jalan keluar?? ayooo barengan yoookkk....

    @ Henny: iya say, backpacker gembel. hehe. Wah, jadi terharu dibilang kayak Laskar Pelangi :)

    @ nguknguks: ngapain traveling ke Bogor?? beli asinan??? NITIPPPP..haahhahha!

    @ TransJakarta: saya juga traveling seputar nusantara kok :) dan Indonesia itu INDAH banger! pasti nanti saya bakalan cerita mengenai traveling nusantara saya!!

    @ Lia Marpaung: Say, ntar kalo gw ada rencana traveling pasti gw kabarin!!

    Wekekeke, bannernya dibikinin sama temen gw di UK, bukan gw yang berbakat..hhahaha!

    @ dawiecool: wah, bener juga kamu! ga semua orang punya personality caur seperti gw yang bisa langsung deket sama orang yah! tapi sekali-sekali perlu dicoba lho... ;)

    @ pelangi anak: makasih ya say.... pasti aku juga bakal sering2 maen ke blog kamu :)

    @ Ayu mamasinga: makaccciiiii......

    @ duniabaruku: emang seru banget nih... aku pasti bakal sering berkunjung ke blog kamu :)

    @ budiawan hutasoit: aaagghh, jadi maluuuu!!! wakakaka!!!

    @ linda: iya neng, lagi meribet mo hijrah ke Jakarta terus pake sakit pula! tambah deh bikin aku sempet hiatus :P

    sekali-sekali jangan ngebayangin dong..kapan2 ikut traveling bareng yukS!

    ReplyDelete
  18. hahaha.,seru banget ya jadi backpacker. pengen aku. sumpah aku pengen ngerasainnya suatu saat nanti. hehehe

    ReplyDelete
  19. Itu sebabnya kenapa banyak orang yang ngiri dengan pola hidup para backpacker. waktu adalah untaian cerita bukan pembatas gerak!

    ReplyDelete
  20. saya pernah nyasar semalam di pulau sempu gara-gara ngikutin 15 anak SMA asal Surabaya. leader mereka ngaku2 ngerti jalan ke Segara Anakan. tau-tau nyasar.
    jadilah semalam kami nginap di hutan. di sana ngobrol ngalor-ngidul. gitaran, saling ngejek...

    akhirnya di segara anakan kami jadi dekat. main kartu bareng, main bola bareng, berenang bareng.
    sedih juga ketika akhirnya mereka pulang.. :mrgreen:

    ReplyDelete
  21. it sounds great!!! pengen deh keliling bekpekeran
    tapi kadang terbentur sama kerjaan di sini
    lam kenal ajah :)

    ReplyDelete
  22. backpacker sdirian? hebaaaattt..!! Sama temen2 yg ktemu(ga sengaja)itu sampe skr ada yg jadi teman baik ga ret (klo ga mau disebut sahabat). Hidup kmu berwarna bgt yah..

    ReplyDelete
  23. sekarang uda gag ko'... huehehehe.. semangadhh!!!

    ReplyDelete
  24. @ nie: mudah-mudahan terkabul neng..cuman modal nekat doang kok jadi backpacker. haha!

    @ plendhus: wah, kamu bener banget! waktu adalah untain cerita (puitis sekali bahasa lo...:P)

    @ morishige: waaaa, pengalaman seru banget tuh! sedih juga kan ya pas berpisah gara2 sama2 nanggung kesulitan yang sama :)

    @ aci: salam kenal juga aci..mudah-mudahan kalo ada waktu luang bisa traveling yah!

    @ meidy: HEBAT dong! Syukurlah sampe saat ini aku masih in touch sama mereka semua :) mungkin december ini malah bakal traveling bareng lagi!

    @ genial: udah cukup ya ngambeknya!! Iya, tetep SEMANGATTT!!

    ReplyDelete