Tips

Thursday, February 5, 2009

Aku bertemu seorang Tsunami Survivor..

*Liputan perjalanan antara Saigon dan Phnom Phen*

Gara-gara merasa ga “nyaman” duduk disebelah orang aneh, setelah urusan Visa on Arrival Cambodia selesai, saya SEGEERRAA mencari tempat duduk lain yang ada untuk menyelamatkan diri dari Viet. Wah, untunglah ternyata di bagian belakang bus masih banyak tempat duduk kosong. Saya pilih bangku deket jendela biar bisa sekalian liat-liat pemandangan.

Saya ngarep bakalan duduk sendiri karena kepala udah mulai nyut-nyutan gara-gara kurang tidur. Ga taunya ada cowok bule nongol di samping saya dan dia bilang “you are sitting on my seat”
WADAAWWW..malu banget ga sih???
Saya udah langsung SIAP GRAK mau pindah, tapi ternyata sambil senyum dia bilang “No worries, I’ll just sit next to you. Problem solved.”

Ya udah akhirnya kita kenalan. Cowok ini namanya Clark dan berasal dari London. Waktu saya bilang kalo saya berasal dari Negara Kesatuan Republik Indonesia, doski sempet kaget banget. Dia cuman bilang “I have never thought an Indonesian girl would be very brave to travel alone” dan saya cuman nyengir doang dan agak bangga-bangga dikitlah dibilang pemberani :P

Tiba-tiba dia nyeletuk “Apa kabar?”
Nah lho, kok mendadak ngomong pake bahasa Indonesia?
Ternyata usut punya usut, Clark pernah tinggal di Jakarta 1 tahun kurang sedikit, jadi dia masih bisa bahasa Indonesia dasar sedikit. Sahabat baiknya sampai saat ini juga masih tinggal di Jakarta karena menikah dengan orang Indonesia. Jadi deh kita malah ngobrol ngalor-ngidul dan ga tau gimana mulainya, kita sampe pada topik Tsunami. Dari situ, mengalirlah sebuah kisah pengalaman hidup Clark.

Pada saat Tsunami terjadi tanggal 26 Desember 2004 pukul 10:10 pagi, Clark sedang berada di kamar mandi sebuah hotel yang berlokasi di Phuket, Thailand. Beberapa menit sebelum ombak besar Tsunami menghantam pantai, ada bunyi BENDA JATUH yang kenceng banget kayak bunyi BOM. Yang ada di pikiran dia hanya satu “Teroris!!” Langsung doski ngibrit keluar kamar untuk menyelamatkan diri. Tapi pas dia berdiri di depan pintu, dia bengong gara-gara ngeliat ombak gede dan tinggi banget! Di dalam ombak itu, dia liat orang-orang terperangkap di dalem sana. Baru mo lari lagi, ombak udah menghempas badan dia. Kelelep, terperangkap dan terguling-guling di dalam ombak selama beberapa menit, tiba-tiba badannya udah kebanting di atap hotel. Clark pengsan beberapa saat. Waktu sadar, badannya berasa udah remuk. Mulutnya berdarah, semua giginya hilang. Untungnya ga ada tulang yang patah, hanya lebam sekujur tubuh. Waktu Clark berdiri, dari atas atap dia liat banyak mayat dimana-mana. Dia panik, terutama karena teringat pacarnya, orang Indonesia yang saat itu harusnya bareng dia..HILANG!

Mayat bertebaran dimana-mana. Orang panik nyariin sodara, pacar, suami, istri dan anak. Orang nangis dan teriak histeris dimana-mana. Stress ngeliat orang mendekati kematian karena abis tenggelem dan luka berat, tapi ga bisa bantuin. Keadaan bener-bener kacau. Sampe akhirnya bala bantuan dateng dan keadaan mulai membaik sedikit demi sedikit. Walopun bukan sesuatu yang mudah dilakukan, Clark “mengabdi” ngebantuin orang-orang yang bisa dia bantu selama beberapa hari sambil mencari pacarnya. Saat yang bersamaan dia juga melakukan dokumentasi foto-foto mengenai keadaan setelah tsunami dan beberapa fotonya diterbitkan oleh majalan TIME. Setelah itu Clark memutuskan untuk pulang kampung ke London.

Selama 1 tahun lebih Clark harus bolak balik ketemu dengan psikiater karena efek traumatic dan kesedihan yang mendalam. Menghilangkan bayangan temen-temen dia yang tergeletak di pantai tak bernyawa, pacar dia yang hilang dan ribuan mayat yang ga diketahui ditumpuk di dalam konteiner bukanlah hal yang mudah. Tapi dia berhasil!

Dia bilang “I know God has a big plan for me. That’s why I survived.” Saat ini Clark sedang menulis sebuah buku mengenai cuplikan kehidupannya sebagai seorang Tsunami Survivor berjudul Waves of Tears yang akan direlease pada tanggal 14 Februari 2009 di London.

Saya ga pernah tau apakah saya bisa sekuat Clark untuk membangun kehidupan saya lagi kalo hal yang mirip terjadi. Tapi yang pasti kisah kehidupan dia menginspirasi saya untuk selalu kuat dalam menghadapi cobaan hidup.

24 comments:

  1. ret, jadi sampe sekarang pacar si Clark ngga ketemu ya..
    salut sama si Clark, yang akhirnya bisa melepaskan diri dari trauma akibat tsunami.

    *menunggu postingan selanjutnya..seru nih..seru*

    ReplyDelete
  2. Wah seru banget nih. Kamu penulis yang hebat, bisa mendeskripsikan obrolan menjadi tulisan yang sangat bagus. Saya seolah2 berada di tengah2 Kamu dan Clark semula. Makin kebawah saya merasa seolah2 berada dalam situasi tsunami. Top. Selamat berkarya.

    ReplyDelete
  3. alurnya runut mbak..:) dimanapun bisa datang inspirasi...
    pasti trauma yah..syukurlah bs menghadapi...ayo mbak cerita lgi

    ReplyDelete
  4. Kalau lagi ngobrol ama kamu di sudah bergigi?Yah pasti trauma apalagi kalau ada suatu impuls yang mirip dengan peristiwa tsunami itu....

    ReplyDelete
  5. > budiawanhutasoit:

    ..iya, sampe sekarang belum ketemu Bud. jadi sudah "direlakan" kepergiannya.

    > Kampanye Damai:

    ..waoowww..terima kasih atas pujiannya..aku jadi GR! haha! Tenang saja, aku akan terus berkarya :)

    > Cebong Ipiet:

    ..iya bener, dimana aja pasti bisa dapet inspirasi ya :) cerita selanjutnya lagi digodok di rumah produksi! Haha..sok-sok'an!

    > Mencoba hidup:

    ..BENER, udah bergigi. Dia butuh bolak-balik dokter gigi di Budapest selama 7 kali untuk operasi implantasi gigi..Iya ya, pasti trauma! Makanya aku salut sama "keuletan" dia membangun hidup kembali :)

    ReplyDelete
  6. Mbak aku merinding ngebacanya,,ngbayangin situasi yang dialami Clark.

    Di tunggu postingan selanjutnya ya mbak,,,:D

    ReplyDelete
  7. Indira..

    aku juga waktu denger merinding lho...sampe ga ngantuk lagi waktu dengerin ceritanya! Hehehe...

    ReplyDelete
  8. Dia bilang “I know God has a big plan for me. That’s why I survived.” => bener banget deh, apapun yg tjd pasti ada hikmahnya
    sambungannya ditunggu loh hehe..

    ReplyDelete
  9. salut buat si clark ya ...
    trauma emang nggak mudah mengatasinya , butuh waktu dan niat pula , apalagi traumanya spt punya Clark

    ReplyDelete
  10. you are sitting on my seat !
    malu banget pasti yah, ketauan gak disiplin.. hihihihi

    ReplyDelete
  11. wwah wah baru aja baca..hehe..cerita yang seru...kasian juga sama si Clark, tapi aku suka sama kata2nya yg bilang gini “I know God has a big plan for me. That’s why I survived.” Bener banget tampaknya..hehe

    ReplyDelete
  12. > Linda Belle:

    Bener say! Apapun yang terjadi pasti ada pelajaran yang bisa diambil ya :)

    > JelajahiDuniaEly:

    Iya mbak Ely..salut banget ya :)

    > Tatari:

    Hahahaha....kocak abis deh! Tapi untung salah duduk! Kalo ga kan ga bakalan ketemu dan ngobrol dong!

    > Natalia:

    Bener banget tuh sayyy :) Tuhan pasti punya rencana buat kita masing-masing yaa...

    ReplyDelete
  13. Gara-gara merasa ga “nyaman” duduk disebelah orang aneh, setelah urusan Visa on Arrival Cambodia selesai, saya SEGEERRAA mencari tempat duduk lain yang ada untuk menyelamatkan diri dari Viet.

    wakakakaka, anehnya gmn ret ?

    -_-! sempet2nya knalan di bus. ga bisa liat cowok nganggur nih kyaknya kmu retrira. jgn2 waktu di "postingan lalu yg duduk di kursi bus jompo" gatel juga pengen knalan ama kakek2 tampan huahahahaha..

    anugrah tuhan. bisa slamat dari bencana alam kyak gtu. salut, super salut dengan clark yg masih bertahan dengan smangat yg kuat walaupun trauma yg teramat ehbat menimpanya.

    ReplyDelete
  14. Artinya Retrira akan dapat satu copy buku dari Clark kan??
    Heheheh
    Ntar pinjam bukunya yah (hahaha, ujung ujungnya minjam juga)

    ReplyDelete
  15. Jangankan korban langsung tsunami say. Waktu gw kerja di Aceh 3 bulan setelah tsunami, debu dan puing2x masih berserakan dimana2x, masih sering terjadi gempa kecil dan besar puluhan kali dalam sehari. Sementara T (hubby) datang tepat 1 minggu kemudian n harus tidur di tenda darurat. Gempa bisa datang kapan aja waktu kita ada dalam ruang kerja, rapat, dalam mobil di jalan atau saat tidur tengah malam.

    Tiap ambil jatah cuti (tiap 3 bulan) keluar dari Aceh, gw pasti trauma, kadang ruangan berasa bergoyang biarpun sebenernya nggak. Ternyata banyak temen2x gw pekerja kemanusiaan lokal ataupun asing merasakan hal serupa.

    Di Sri Lanka, keluar dari duty station yang tiap hari 24 jam berisik suara ledakan shelling (meriam) dan kontak senjata gw trauma tiap denger suara keras sedikit. Suara knalpot bajaj ato pintu mobil ditutup rada kenceng dikit mengingatkan gw pada suasana perang di daerah Timur (tempat tugas gw). Untung sekarang udah baek2x aja. Tapi gw masih takut kembang api, suaranya mirip suara rentetan senapan gitu loh.

    Yang jelas pengalaman gw bertemu begitu banyak survivor bencana dan konflik membuat gw lebih menghargai kehidupan. Dan gw nggak pernah menyesali pilihan gw untuk kerja di daerah post-tsunami dan post-conflict, meski sedikit, paling nggak gw berusaha melakukan sesuatu yang gw bisa.

    BTW, salut sama si Clark. Nggak gampang jadi survivor. Nggak hanya harus survive phisically, tapi juga mentally...

    Maaf, komentar gw panjang banget yak...

    ReplyDelete
  16. lepas dari si viet gila, untung ketemu si valuable clark. impas dong.
    ditunggu lanjutannya....

    ReplyDelete
  17. wah kasihan banget si clark..
    hidup emang ga bisa ditebak..musibah bisa datang kapan saja tanpa bisa kita terka..nice pot tante...sering mampir ke blog jeriova yah

    ReplyDelete
  18. pengalaman yang bermakna banget ya, bicara dari hati ke hati dengan korban tsunami dan mengenang saat-saat pahit seperti itu pasti terasa berat...

    aku sendiri saja kalo teringat tsunami dan gempa di jogja kampung halamanku rasanya sedih banget...

    nb: well, gimana keadaan clark, setelah gignya rontok semua (just kidding)

    ReplyDelete
  19. > fuda:

    elu ga nyimak cerita yang lalu ah! Ga seru ah!!

    > cipu:

    hehe, pasti saya akan mendapatkannya teman! Reebbess, ntar gw pinjemin lu!!

    > felicity:

    heey, ga papa komen banyak-banyak..ini kan blog buat berbagi pengalaman say :)

    hahaha, kebayang deh perasaan kamu mengenai pengalaman post-tsunami dan post-conflict. Karena aku pernah jadi relawan di Banda Aceh dan Nias juga walopun ga lama :)

    > sibaho:

    impas bangettttt...hihihihi!! senangnya bertemu orang normal :)

    > Ramon:

    emang bener-bener pengalaman yang menyenagkan bisa ketemu sama Clark :) waaa..hahaha, giginya udah lengkap kap kap kap!!!

    ReplyDelete
  20. salut buwat clark yang bisa begitu tabah...o iya, siapa tau pertemuannya dengan kamu ditulis di cetakan kedua bukunya,hihihi

    ReplyDelete
  21. gara2 salah tempat duduk, jadi dapat teman dan pengalaman yg menarik ya mb.. wah, hebat bener si Clark, traumanya ga berlarut2, malah mo bikin buku sgala.. btw, Clark ganteng ga mb? hehehe..

    ReplyDelete
  22. wow, luar biasa ya si Clark itu. klo aku yang ngalaminnya...ga tau deh :( apakah mampu bertahan..huhu.

    eniwei, ganteng ga dia? ada ga potonya? tukeran no telp ga? hihihihi..

    ReplyDelete
  23. > Ivana:
    Ngarep biar terkenal..hahaha!

    > Meidy:
    Emang keberuntungan tak terduga :)

    > Nie:
    fotonya ada, nomor telponnya ada, emailnya ada...MAU? Haha!

    > Faishal Arif:
    Iyah, Clark hebat yah :)

    ReplyDelete