Tips

Thursday, January 8, 2009

Saigon Lautan Motor..

*Liputan dari Vietnam



Huh, siapa yang nyangka kalo ternyata jumlah motor di Saigon/Ho Chi Minh City bisa sampe jutaan!! Populasi kota tersebut 9 juta manusia dan pengendara motonya mencapai 6 juta! Duilee, kebayang ga sih betapa padat, ribet dam sembrawutnya lalu lintas di Saigon. Walopun udah terbiasa dengan keteledoran dan kesembronoan pengendara motor di Indonesia, saya tetep mengalami CULTURE SHOCK di negara tetangga! Belum lagi, orang-orang disana demen banget NGLAKSON! Duh, kebayang dong betapa ributnya jalanan dengan suara klakson jutaan motor itu??

Malam pertama saya di Saigon, saya diundang makan malam oleh seorang teman local bernama Trinh yang saya kenal ketika sedang berjalan-jalan seorang diri di Bun Vien Street. Dengan mengendarai motonya, kita melintasi padatnya jalur lalu lintas Saigon menuju Ben Than Market. Tips buat survive mengendarai motor disana adalah dengan SELALU MELANGGAR PERATURAN LALU LINTAS! Kalo patuh pada peraturan malah mati gaya boo..hahaha! Yang kudu dipatuhi hanya pas di perempatan lampu abang ijo! Selebihnya..asoy geboy dan harus fleksible!

Setelah makan malam, saya ditinggal sendiri oleh Trinh di area Ben Than market. Itu karena keinginan saya sendiri pengen liat-liat night market disana seperti apa lagipula hostel tempat saya menginap di daerah Pham Ngu Lao cuman walking distance. Sapa tau ada barang lucu yang bisa dibeli dan bisa sekalian uji kesaktian tawar-menawar. Pas udah waktunya pulang, saya cuman bisa TERNGANGA.. Ada jutaan motor yang mepet-mepet banget jaraknya berlalu lalang di sepanjang jalan sekitar Ben Than market dengan kecepatan lambat merayap disertai dengan bisingnya klakson-klakson ga jelas! Addduhhh, gimana saya mau nyebrang jalan?? Saya stuck di pinggir jalan..

10 menit kok belum langgeng juga ya jalanan.. akhirnya saya nekat nyebrang jalan. Walopun kayaknya saya dicaci maki sama pengendara motor, tapi saya cuek beibeh..toh saya ga ngerti juga mereka ngomong apaan! Hehe.

Ketika saya sudah berada di tengah jalan ditengah-tengah ribuan motor itu……mendadak semua pengendara motor pada ga mau ngalah dan ga ngasih saya lewat.. saya TERJEBAK DI LAUTAN MOTOR!! Maju kena mundur kena kayak pelem DKI warkop! Toolloongg!! Rasanya pengen nangis.. kebayang ga sih saya berada ditengah jalan seorang diri dan ada ribuan motor lalu lalang di sekitaran saya??..

Untungnya penderitaan itu segera berakhir! Mungkin karena akhirnya banyak pengendara motor yang kasian liat saya stuck di tengah jalan. Akhirnya beberapa motor mulai mengurangi kecepatan dan membiarkan saya menyebrang jalan dengan selamat dan sentausa!

Karena pengalaman terjebak tersebut, saya jadi tau tips yang manjur buat nyebrang jalan di Saigon. Caranya dengan menutup mata anda dan melengganglah di jalanan tersebut tanpa merasa bersalah! Karena..kalo kita cuek beibeh dan tidak melihat ataupun ga mau tau dengan para pengendara motor itu, mereka malah keder dan berhati-hati. Tapi kalo kita sopan-sopan dan takut-takut..malah ga dikasih jalan! Ini tips manjur nih! Bisa dibuktikan sendiri kalo kalian jalan-jalan ke Saigon :)

16 comments:

  1. Tips buat survive mengendarai motor disana adalah dengan SELALU MELANGGAR PERATURAN LALU LINTAS! Kalo patuh pada peraturan malah mati gaya boo..hahaha! Yang kudu dipatuhi hanya pas di perempatan lampu abang ijo! Selebihnya..asoy geboy dan harus fleksible!

    wealah mantappp, ada gtu naek motor "mati gaya " ..NGAKAK

    saya jadi tau tips yang manjur buat nyebrang jalan di Saigon. Caranya dengan menutup mata anda dan melengganglah di jalanan tersebut tanpa merasa bersalah! Karena..kalo kita cuek beibeh dan tidak melihat ataupun ga mau tau dengan para pengendara motor itu, mereka malah keder dan berhati-hati.

    Bapak2 ibu2 di rumah tolong..jgn coba2 ini diINDONESIA. "DONT TRY THIS at HOME"

    Wakaka ngakak guling2...
    Mantap tipsnya retrira,

    tips dari gw misal nyebrang dsono siapkan kaca mata hitam dan tongkat kcil. Nyebrang dah cuek bebek "pura2nya buta" MUAHAHAHAHA

    ReplyDelete
  2. Beginilah kalo nabi yang bercuap-cuap. Artinya kalo mo ke Saigon harus bawa nyawa rangkap yah. Hehehe. Blom pernah kesana sih, mudah2an suatu hari bisa kesana dan mempraktekkan tipsnya retrira AMIIIIIN

    ReplyDelete
  3. kira2 kalau buka bengkel motor pasti laku ya....

    ReplyDelete
  4. > fuda:
    hhooaaa...tips dari lu gaya orang buta MANTAB bro!! haahaha

    > cipu:
    haha..untung nabinya cuman cuap-cuap ya! kalo bersabda gimana??

    gw doain lu bisa jalan-jalan ke Saigon deeeyy!!

    > faishal arif:
    maceeett banget!!! nyebelin!!

    > bagus pras:
    hoahahahaha...oportunis banget sih kamu??..hahah! DIJAMIN bengkel motor dan buka tambal ban laku deh!

    ReplyDelete
  5. wah..koq hampir sama dengan di Medan ya..kacau balau, semrawutnya jalan. disiplin lalu lintasnya...wadooo..

    tapi tetap aja pengen ke sana ya..

    kapan ya..

    ReplyDelete
  6. Kayaknya tiap negara emang beda yak. Di Oslo sini, pejalan kaki adalah raja... kendaraan wajib berhenti kalo kita menyeberang jalan di zebra cross yang kebetulan nggak ada lampu lalu-lintas (sign buat pejalan kaki). Di Den Haag, mirip dengan di Oslo dimana peraturan dipatuhi dengan baik.

    Sementara, waktu di Roma, gw kaget setengah mati karena jalanan di sana mirip dengan Jakarta, terminal bus-nya udah kayak Kampung Rambutan, hehe... :D jadi ngerasa 'homy' deh. Thanks buat tipsnya, nanti kalo ke Saigon gw inget2x deh :D

    ReplyDelete
  7. wah tips yang oke nih buat disimak... cuma sayangnya belum kesempetan jalan2 ke vietnam... hhehehehe

    ditunggu ceritanya yang lainnya yah!
    pasti asik berkelana di negeri tetangga

    gimana juga rasanya nginep di hostel, denger2 satu kamar buat rame2ya!

    ReplyDelete
  8. > budiawan hutasoit:
    hihi, kayaknya ga hanya di Medan aja deh yang sembrawut! Di Indonesia dimana-mana ngaco. Hehehe.

    > felicity:
    ayoo dong berbagi pengalaman cerita yang lain mengenai jalan-jalan kamu! Pasti seru untuk disimak :)

    > afif:
    iya..sering serempetan. Malem itu aku liat motor jatuh di jalan yang rame itu..

    > ramon:
    hostel di Vietnam ga Ada yang tidur rame-rame gitu. Tapi aku tinggal yang rame-rame di KL. Nanti simak deh cerita mengenai itu di postingsn berikut-berikutnya.

    ReplyDelete
  9. wah lum pernah kesaigon tuh, butuh 9 nyawa g ya hehe...

    ReplyDelete
  10. kirain cuma di Indonesia aja yang kayak gitcu. Wah saya ngebayangin kayak kayak tawon yang baru keluar dari sarang kalau baru lampu hijau.

    Psikologis, pngemudi mungkin kebanyakan gituh, mungkin lebih baik nyerempet orang dikit daripada telat sepersekian detik ( korban FI&motogp)

    ReplyDelete
  11. > Frenk'Q Cupu:
    Butuh 13 nyawa kayak kucing..hahah!

    > mencobahidup:
    hahaha, pengalaman pribadi ya bro?

    ReplyDelete
  12. Tuh khan...? photo motor doang deeh.... Mana? khan pingin juga liat ekpresi kamu saat kejebak di antara pengendara motor yg gak mau ngalah.... Makanya kalo travelling lagi ngajak tukang potret... he..he..ngajak saya jg buleh....

    ReplyDelete
  13. > pingin ngeblog:
    hahaha..itulah susahnya kalo solo traveling..motret diri sendiri ntar dikira narsis!! hahaha..serba salah niyy!

    yang sabar..pasti nanti saran pembaca saya perhatikan..tunggu aja deh waktunya foto gw nongol :)

    ReplyDelete
  14. oke.. dicatet..!! he..he..

    "tips yang manjur buat nyebrang jalan di Saigon. Caranya dengan menutup mata anda dan melengganglah di jalanan tersebut tanpa merasa bersalah!"

    Kayak neneknya Fa Mulan ...yg nyebrang jalan tuk menguji jangkrik keberuntungan he..he...

    ReplyDelete