Tips

Wednesday, November 5, 2008

Kobokan Rame-Rame

Saya punya seorang sahabat baik namanya Fritz di kantor saya yang lama. Fritz ini orang BATAK KARO pertama yang pernah saya temui. Satu kali Fritz minta saya untuk ditemenin berkunjung ke rumah salah satu kerabatnya karena kakeknya sedang sakit keras. Awalnya saya tolak mentah-mentah, tapi karena ga tega melihat wajah melasnya, hati saya pun luluh dan akhirnya setuju. Ga taunya, alasan Fritz mengemis meminta saya ikut supaya saya jadi TAMENG biar dirinya tidak dimaki, dicerca dan diomeli oleh kerabatnya karena dia sudah lama tidak muncul dan bersilaturahmi dengan sodara-sodaranya.. *cemberut mode on*

Sampai di sana, kami disambut oleh keramahan dan kehangatan sodara-sodara Fritz. Mulai dari nenek, tante, oom, dan sepupunya. Kami mampir ke kamar dimana kakek Fritz terbaring lemah. Saya hanya duduk di sudut ruangan, memperhatikan gerak-gerik mereka, mendengar pembicaraan mereka dalam dialek Karo yang tidak saya mengerti dan tenggelam dalam lamunan saya sendiri. Melihat kakek Fritz, saya mendadak sedih abis jadi teringat almarhum kakek saya.

Ga berapa lama, kami diajak untuk makan malam. Kami duduk lesehan bareng di dapur dan di hadapan kami sudah tersedia lauk pauk sederhana khas masakan rumah Indonesia, sayur bayam dan ikan pedas. Yyiippey..saya bahagianya luar biasa, karena sudah kangen berat dengan makanan rumah. Wajar dong, makanan anak kos yang biasanya cuman jajan di abang-abang pinggir jalan yang itu-itu aja bikin bosen.

Ada dua biji mangkok besar kobokan bersih disitu. Saya ambil satu terus mencuci tangan di dalam kobokan itu. Abis itu saya makan dengan lahapnya. Tentunya sambil ngobrol ngalor ngidul dengan sodara-sodara Fritz yang lain. Pada dasarnya saya ini kalo makan emang lambat, jadilah saya yang terakhir selesai makan. Tangan saya kotor. Saya plirak plirik mata saya mencari-cari kobokan bersih. Tapi kok ga ada? Yang ada hanya dua mangkok kobokan yang tadi saya pake dan airnya udah berubah warna menjadi kecoklat-coklatan dan udah ada minyak-minyaknya.

Saya spontan nanya Fritz, “Kobokan bersih mana?” terus si Fritz dengan polosnya dan tanpa berdosa bilang “Lha, itu ada dua. Pake aja satu.. Disini kan KOBOKAN RAME-RAME”

Ajeeeeeee giiiilllleeeeeee……………………………………
GUBRAAAKKK….. TOWEEEWWEEEEWWWEEEEWWW……

Saya shocked dan speechless. Akhirnya saya memutuskan menggunakan tisu untuk membersihkan tangan saya, setelah itu permisi ngeloyor pergi ke kamar mandi untuk cuci tangan.

*Ternyata menggunakan KOBOKAN RAME-RAME telah menjadi bagian dalam budaya orang Batak untuk menunjukkan rasa kekeluargaan dan kebersamaan*

7 comments:

  1. huhuhuhu .. ngak ah kalau kobokannya rame-rame ^_^

    lain ladang lain belalang ya

    ReplyDelete
  2. Hehehe :D, cerita adegan makannya yummy betulll....Sampe berasa ikut makan *ngeces*. BTW, saya bakalan speechless juga kalo ngalamin hal yang sama tentang kobokan rame2x-nya...

    ReplyDelete
  3. hehehe...kok ngga ikutan pake tu kobokan?once in a lifetime loh,hehehe

    ReplyDelete
  4. kobokan digunakan rame rame ? ***geleng geleng***
    tapi ngga diminum rame rame kan ?

    ReplyDelete
  5. ha..ha..nice storie neh...

    salam kenal aja ya...

    ReplyDelete
  6. > faishal arif:
    hahaha, iya polos! abis udah bagian dari kebudayaan mereka..

    > elys welt:
    iya mbak, setuju! lain ladang lain belalang..

    > felicity:
    hoahoahoahoa...lagi kangen makanan indo ya? di Norway ga ada say?

    > ivana:
    hahahaha, ga mau aahhh!!!! KeuKeuh!

    > mata:
    aduh say, make rame-rame aja ga mau..apalagi minum rame-rame??haha!

    *btw, makasih udah mampir! salam kenal!

    > zona merah:
    salam kenal dan thanks banget udah mampir :)

    ReplyDelete