Tips

Thursday, December 18, 2008

Libur t’lah tiba! Hore! Hore! Horeeee!

Hari ini muka saya cerah ceria dan sumringah penuh KEBAHAGIAAN! Bahagia karena besok saya akan menjadi seorang BOLANG! Bocah Petualang! Liburan akhir tahun ini, saya akan berpetualang mengunjungi Vietnam dan Cambodia backpacking seorang diri!!

Ini bakalan menjadi pengalaman pertama saya traveling ke mancanegara sendirian! Biasanya sih saya punya traveling buddy, tapi kali ini saya memutuskan untuk menantang diri saya sekaligus UJI KESAKTIAN! Wakakaka..perasaan saya campur aduk! Excited, happy dan groggy!! Haha!

Teman-teman, doakan perjalanan saya ya…
Mudah-mudahan saya having fun dan yang pasti bisa banyak belajar dari hal-hal kecil yang saya temui sepanjang perjalanan 2 minggu saya disana :)

Sekalian, saya mengucapkan SELAMAT HARI NATAL bagi yang merayakan. Semoga Kasih Kristus dan Damai Natal selalu bersama kita semua.

Dan… SELAMAT TAHUN BARU!! Semoga tahun depan kita menjadi manusia yang lebih baik dari tahun ini ya!!

LIBUR T’LAH TIBA! LIBUR T’LAH TIBA! HOREE! HOREE! HOREEEEE!!!!

Lanjut yuukk...

Friday, December 5, 2008

Saya kangen belahan pantat saya..


Saya punya seorang sahabat baik bernama Ahliong. Seorang lelaki keturunan Tionghoa, bermata sipit dan berkulit putih-putih melati. Berbeda dengan saya yang berdarah Jawa, bermata belok dan berkulit item. Tapi perbedaan ini ga pernah sedikitpun menghambat persahabatan kami. Walopun banyak orang yang kayaknya agak aneh kalo melihat kami jalan berdua. Bagaikan LANGIT dan BUMI kali ya??

Karena satu kos bareng dan kerja di kantor yang sama, kemana-mana kami selalu berdua. Dari pergi ke kantor, makan siang di kantin kantor bareng, pulang kantor bareng lagi dan makan malem bareng lagi. Saking deketnya, sampe-sampe saya sudah HAFAL MATI kebiasaan-kebiasaan aneh dia. Dia juga udah ga malu kalo suka pinjem pelem bokep di depan saya. Wakaka!

Teman-teman deket menjuluki kami “belahan pantat” sebagai plesetan dari lagu Tompi yang berjudul Belahan Jiwa. Mungkin karena kami bukan pasangan kekasih jadi langsung turun derajat ke pantat..hahaha! Padahal kalo dianalisa lebih lanjut…jadi belahan pantat aja ga cocok! Orang pantat dia putih terus pantat saya item..hihihi!

UDAAHHH…cukup ngomongin PANTAT!!

Anyway, temen saya Ahliong punya jadwal menjadi Trainer IT Security di Jakarta. Jadi dia harus pergi selama 2 minggu. Baru kali ini saya ditinggalkan sendiri dan selama dia ga ada… hidup saya sepiii…
Nyetir sendiri pulang pergi kantor ternyata ga enak karena ga ada yang diajak ngobrol. Makan malem sendiri juga ga enak abis jadi bengong sendiri. Huuhh..ga enak banget deh pokoknya!!! Apa-apa sendiri..Padahal ya kalo Ahliong lagi ada suka saya tindas dan cela. Tapi pas dia ga ada kok saya jadi kangen sama belahan pantat saya…

Untungnya…beberapa hari lagi Ahliong udah mau pulang!! Yiippeeeyyy!!!!
Udah ga kuat menahan rasa kangen ingin menindas dan mencela dirinya lagi…hahahaha!!!

*Teman, kamu juga ngerasa kehilangan sahabat kamu kalo dia tidak beredar disekitar kamu kan???...NGAKU!*

Lanjut yuukk...

Tuesday, November 25, 2008

Thanksgiving..

Tradisi ini dirayakan di Amerika Serikat ataupun negara-negara lain yang sedikit banyak terpengaruh oleh budaya Amerika. Thanksgiving selalu jatuh pada hari KAMIS di minggu terakhir bulan November. Nah nah nah, jadi hari-hari gini orang-orang di Amrik sana udah mulai pada sibuk persiapan. Turkey menjadi salah satu symbol perayaan ini. Jadi Turkey panggang dan beragam makanan tradisional disajikan. Kebanyakan dari mereka juga selalu mengusahakan untuk “mudik” dalam rangka merayakan tradisi ini bersama dengan keluarga.

Saya inget waktu saya berada di luar negeri dan jauh dari keluarga, salah seorang teman dekat mengundang saya Thanksgiving Dinner bersama dengan keluarganya. Pokoknya kayak di pelem-pelem gitu deh jadinya. Semua anggota keluarga duduk bareng di meja makan dan sebelum kami berdoa untuk menyantap hidangan yang tersedia, kami bergandengan tangan dan tiap orang menyebutkan satu ato dua hal yang membuat mereka bersyukur malam itu..

“I’m glad I have a family who loves me for the way I am”
“I’m thanking God for giving me such a great parents. Love you Mom and Dad”
“I’m grateful for the food that we’re about to partake”
“I thank God, I just got a new job at a bookstore recently”
“Thank God for giving me a beautiful and sweet Mom” (Julie berderai-derai air mata waktu si kecil Michelle menyebutkan hal ini)

“I’m happy that I’m sitting here to celebrate this festive with you guys. You guys are wonderful”
etc..

Saya belajar malam itu bahwa hal-hal yang disyukuri tidak selalu harus hal-hal yang “besar”. Tapi hal-hal yang simple pun menjadi sangat bermakna..

Hari ini, kamu bersyukur untuk apa?
Let’s share..

Lanjut yuukk...

Monday, November 24, 2008

Boss saya..

Percaya ga percaya, yang namanya boss tuh cocok-cocokkan..
Kadang ada yang baik, super baik, nyebelin, jahat, pelit, kejam, cuek..intinya yang namanya boss sifatnya beragam..

Saya pernah punya boss berkebangsaan campuran Perancis dan Kamboja. Dengan sangat terpaksa harus saya nilai sebagai boss yang ga becus dan kejam. Nama samaran buat dia adalah POL POT! Kerjanya males, suka ngelempar tanggung jawab dan kerjaannya cari-cari kesalahan bawahan. Tiap hari saya berantem sama dia dan rasanya kerja disitu tertekan setengah mati. Saya jadi ga semangat kerja, males makan yang dampaknya adalah berat badan saya terjun bebas dan ga bisa naek lagi ampe sekarang. Ketika ada tawaran kerja di tempat lain, saya langsung sabet tanpa mikir dua kali. Yang penting saya terlepas dari belenggu tirani Pol Pot! Wakaka!

Saya punya boss yang lain lagi. Berkebangsaan Indonesia bersuku Batak. Orangnya super cuek! Nongol di kantor kagak pernah! Kerjaannya kelayapan. Haha! Doski kagak pernah ngomel sedikitpun dengan hasil kerja saya. Ngobrol dengan saya juga paling sekali dua kali dalam sebulan. Tapi..tiap bulan saya selalu dapet ekstra $200 dari kocek boss saya sendiri. Awalnya saya tanya “uang apaan nih Pak?” doski hanya menjawab “uang capek” Awalnya saya kira hanya sebulan pertama saya kerja doang, tapi tiap bulan secara konsisten dan ga perlu diingetin duit $200 itu selalu ada di meja saya tiap akhir bulan! Boss baek banget seehh…

Boss yang lain berkebangsaan Amerika. Ddduuuhh, orangnya sih baek hati. Tapi kalo ngomong kagak bisa pelan. Maksud saya kudu tereak-tereak sampe kuping saya suka budek sebelah. Haha! Kadang kita juga jadi suka misunderstood gitu. Nih orang ngamuk ato memuji sih?? Orangnya perfectionist dan detail banget! Sampe kerjaan yang kecil-kecil sekecil upil aja dicerewetin sama dia. Hooaa.. Tapi kalo dia suka dengan kerjaan kita, bakal disayang banget! Contohnya saya.. hehe, saya dapet Scuba Diving Course gratis sebagai bonus kerja saya! Asssoooyy ga tuh?

Boss saya yang sekarang berkebangsaan Inggris. Kalo ngomong kumur-kumur karena British Accent-nya yang kental banget! Haha! Orangnya baik, fair, gokil dan suka nyela’ orang. Hubungan saya jadi kayak temen banget sama dia. Sedikit banyak saya jadi betah kerja di perusahaan ini karena dia. Waktu saya bikin kesalahan yang sangat fatal, dengan gagah perkasanya dia ngebelain saya. Duuuhhh Paakk…aku padamu! Haha! Lain lagi dengan kejadian pagi ini waktu saya lagi berdiri di depan mesin foto kopi nungguin hasil fotokopian, dia lewat di belakang saya. Terus dia stop dan bilang “Be still” eehh, kenapa ya? Ga taunya dia benerin kerah baju saya yang kurang rapi dan bilang “Now, you look great!” sambil ngeloyor pergi. Duuuhhh Pakk, aku padamu lagi! Haha..

Kalo kamu gimana? Boss pengaruh ga sama kerjaan kamu?
Boss kamu orangnya kayak gimana? Asik ga kerja sama mereka? Yuukk mari berbagi gossip mengenai boss kita..wakakaka…

Lanjut yuukk...

Wednesday, November 5, 2008

Kobokan Rame-Rame

Saya punya seorang sahabat baik namanya Fritz di kantor saya yang lama. Fritz ini orang BATAK KARO pertama yang pernah saya temui. Satu kali Fritz minta saya untuk ditemenin berkunjung ke rumah salah satu kerabatnya karena kakeknya sedang sakit keras. Awalnya saya tolak mentah-mentah, tapi karena ga tega melihat wajah melasnya, hati saya pun luluh dan akhirnya setuju. Ga taunya, alasan Fritz mengemis meminta saya ikut supaya saya jadi TAMENG biar dirinya tidak dimaki, dicerca dan diomeli oleh kerabatnya karena dia sudah lama tidak muncul dan bersilaturahmi dengan sodara-sodaranya.. *cemberut mode on*

Sampai di sana, kami disambut oleh keramahan dan kehangatan sodara-sodara Fritz. Mulai dari nenek, tante, oom, dan sepupunya. Kami mampir ke kamar dimana kakek Fritz terbaring lemah. Saya hanya duduk di sudut ruangan, memperhatikan gerak-gerik mereka, mendengar pembicaraan mereka dalam dialek Karo yang tidak saya mengerti dan tenggelam dalam lamunan saya sendiri. Melihat kakek Fritz, saya mendadak sedih abis jadi teringat almarhum kakek saya.

Ga berapa lama, kami diajak untuk makan malam. Kami duduk lesehan bareng di dapur dan di hadapan kami sudah tersedia lauk pauk sederhana khas masakan rumah Indonesia, sayur bayam dan ikan pedas. Yyiippey..saya bahagianya luar biasa, karena sudah kangen berat dengan makanan rumah. Wajar dong, makanan anak kos yang biasanya cuman jajan di abang-abang pinggir jalan yang itu-itu aja bikin bosen.

Ada dua biji mangkok besar kobokan bersih disitu. Saya ambil satu terus mencuci tangan di dalam kobokan itu. Abis itu saya makan dengan lahapnya. Tentunya sambil ngobrol ngalor ngidul dengan sodara-sodara Fritz yang lain. Pada dasarnya saya ini kalo makan emang lambat, jadilah saya yang terakhir selesai makan. Tangan saya kotor. Saya plirak plirik mata saya mencari-cari kobokan bersih. Tapi kok ga ada? Yang ada hanya dua mangkok kobokan yang tadi saya pake dan airnya udah berubah warna menjadi kecoklat-coklatan dan udah ada minyak-minyaknya.

Saya spontan nanya Fritz, “Kobokan bersih mana?” terus si Fritz dengan polosnya dan tanpa berdosa bilang “Lha, itu ada dua. Pake aja satu.. Disini kan KOBOKAN RAME-RAME”

Ajeeeeeee giiiilllleeeeeee……………………………………
GUBRAAAKKK….. TOWEEEWWEEEEWWWEEEEWWW……

Saya shocked dan speechless. Akhirnya saya memutuskan menggunakan tisu untuk membersihkan tangan saya, setelah itu permisi ngeloyor pergi ke kamar mandi untuk cuci tangan.

*Ternyata menggunakan KOBOKAN RAME-RAME telah menjadi bagian dalam budaya orang Batak untuk menunjukkan rasa kekeluargaan dan kebersamaan*

Lanjut yuukk...

Tuesday, November 4, 2008

Pahlawan Pemberantas KKN

“Titip uang, mungkin kurang – Titip omongan pasti lebih”
Suatu kali saya mendapatkan kesempatan untuk mengikuti ujian wawancara penerimaan karyawan untuk posisi Tender & Contract Administrator di sebuah perusahaan multinasional bonafide yang bergerak di bidang eksplorasi minyak bumi. Hari yang ditunggu-tunggu pun tiba. Dengan modal doa restu dari keluarga, sedikit percaya diri dan banyak groginya, saya pun melangkahkan kaki memasuki ruangan wawancara.

Berbagai macam pertanyaan dalam bahasa Inggris pun dilontarkan. Saya berusaha memutar otak untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut dengan baik dan meyakinkan. Tiba pada pertanyaan terakhir, tim penguji bertanya “Di lingkungan kerja seperti apa atau dengan orang seperti apa anda tidak dapat bekerja dengan baik?” Sebuah pertanyaan yang cukup sulit untuk dijawab, namun berbekal sejumlah research di internet mengenai prinsip-prinsip yang dipegang oleh perusahaan tersebut, maka saya pun menjawab dengan cukup percaya diri dengan mengatakan “Saya tidak dapat bekerja dengan orang-orang dan di lingkungan yang tidak memiliki integritas.” Senyum pun merekah dari wajah para tim penguji, sepertinya mereka cukup puas dengan jawaban saya. Maka saya meninggalkan ruangan wawancara tersebut tetap dengan doa, percaya diri dan tidak grogi sama sekali!

Beberapa hari kemudian, saya mendapatkan kabar melalui telepon yang menyatakan bahwa saya diterima untuk bergabung bekerja dengan perusahaan tersebut. Senangnya bukan main, ternyata doa dan usaha saya tidak sia-sia! Siapa sih yang tidak senang mendapatkan tawaran bekerja di perusahaan eksplorasi minyak? Walaupun harus merelakan diri tinggal di tempat terpencil tapi at least masa depan terjamin!

Di hari pertama saya bekerja, saya langsung dipertemukan dengan Direktur perusahaan yang juga menjadi salah satu anggota Tim Penguji pada saat saya diwawancara. Pada kesempatan tersebut beliau menjelaskan alasan Manajemen menjatuhkan pilihan mereka pada saya dibandingkan dengan kandidat yang lain karena mereka terkesan atas komitmen integritas saya. Dijelaskan lebih lanjut bahwa pekerjaan yang akan saya tangani ini berhubungan banyak dengan tender dan kontrak yang notabene isinya hanya masalah duit dan persaingan, jadi mereka memang membutuhkan orang-orang yang memiliki integritas tinggi. Dengan alasan agar rahasia penawaran perusahaan tidak jatuh ke tangan yang salah, apalagi pesaing, bisa berabe! Mendengar hal itu, saya pun jadi semangat untuk melakukan pekerjaan ini dengan baik supaya dapat menunjukkan kepada manajemen kalau mereka tidak salah menjatuhkan pilihannya pada saya!

Mulailah saya mempelajari hal-hal baru mengenai persyaratan tender maupun kontrak. Urusan pekerjaan kantor berjalan, hubungan pertemanan di kantor juga berjalan. Saya mulai mengenal beberapa teman kantor yang akhirnya menjadi teman baik saya.

Suatu saat ketika sedang makan siang di kantin kantor, seorang teman bertanya kepada saya “Waktu wawancara, kamu sempat ditanya hal-hal yang berhubungan dengan memberantas KKN tidak?” Karena saya orangnya jujur (hmm), maka saya menjawab Tidak karena hal memberantas KKN memang tidak ditanyakan pada saat saya wawancara. Dahi teman saya berkerut dan dia tampak kebingungan. Dengan perasaan ingin tahu, saya menanyakan mengapa dia tampak bingung dengan jawaban saya, tapi dia hanya menggelengkan kepala. Melihat hal itu, saya pun tidak mau bertanya lebih lanjut dan memilih untuk mengganti topik pembicaraan kami.

Keesokan hari masih dengan perasaan penasaran, akhirnya saya menanyakan hal yang sama kepada teman saya mengenai kebingungan dia soal pemberantasan KKN. Setelah diancam dengan sedikit paksaan akhirnya dia mengatakan pada saya bahwa gossip yang beredar di seputar kantor pra kedatangan saya adalah alasan manajemen menerima saya di perusahaan tersebut adalah karena saya ingin memberantas KKN.

Tanpa dapat dikontrol, saya langsung tertawa terbahak-bahak mendengar cerita teman saya. Oh my God, memangnya saya ini anggota rahasia Komisi Pemberantas Korupsi? Mau memberantas KKN di perusahaan tersebut?? Ada-ada saja!

Ternyata, sang Direktur Perusahaan ini sempet menjelaskan kepada orang-orang dalam bahasa Inggris alasan Menejemen menerima saya seperti yang sudah disebutkan di atas tadi karena komitmen integritas saya. Beliau menambahkan dengan memberikan perumpamaan bentuk integritas tersebut dengan komitmen untuk tidak melakukan KKN. Naaa...ternyata orang-orang langsung menyimpulkan KKN-nya doannggg. Secepat kilat gosip pun beredar mengenai hal ini..

Dengan polosnya teman saya menambahkan bahwa pada hari kedatangan saya hampir seluruh isi kantor penasaran ingin tahu bentuk dan rupa dari “Pahlawan Pemberantas KKN.” Tentulah setelah melihat kenyataan yang ada sebagian dari mereka merasa kecewa, karena pahlawan yang gencar-gencarnya mengatakan ingin memberantas KKN ini hanya seorang perempuan berbadan kecil, kurus, hitam dan hidup lagi!! Penonton kecewa…

Lanjut yuukk...